Sunday, June 25, 2006

Acha..acha..bete..

Sungguh, gw nggak bermaksud mengangkat isu rasial nih, cuma sekedar curhat aja saking keselnya. Nggak tau kenapa nih, kayanya gw nggak jodoh banget sama orang dari negerinya Shakrukh Khan. Kalau diitung2 jauh lebih banyak pengalaman gak enak yang gw alamin dengan mereka daripada pengalaman baiknya. Dari mulai di Indo dulu, di Sing..sampai sekarang di KL, malah tambah banyak.

Di KL ini gw sampai beneran trauma, suami gw juga menghindari berurusan sama mereka karena sering bermasalah. Dimulai dari kasus landlord rumah lama kami yang 'bermuka dua' dan sering nggak konsisten tindakan sama omongannya, terus tiba2 nyuruh pindah padahal sebelumnya udah setuju buat ngasih perpanjangan kontrak.
Terus pegawai-pegawai hypermarket yang kalau ditanya suka ngasih jawaban ngaco. Instead of ngasih jawaban bener atau bilang nggak tau, mereka ini suka banget kasih jawaban asal yang akhirnya bikin gw nyasar.
Gw juga selalu waswas kalau naik taksi yang disupirin mereka. Beberapa kali dapet yang ngeselin banget. Ada yang udah masukin semua barang kita ke bagasi terus tiba-tiba nggak mau pake argo, karena buru2 kita okein..eh begitu di jalan dia nyasar. Nyampe tujuan minta tambah, jelas aja nggak kita kasih. Udah gitu dia marah2..serem banget. Ada juga yang nggak masuk akal minta 20 ringgit dari KLCC ke Jalan Pahang. Lebih sering lagi dapet yang nyupirnya gila-gilaan, bikin stress penumpang. Selama gw naek taksi disini, belon pernah dapet supir Ixxxx yang ramah nyapa gw.
Suami gw sempet bete banget, gara2 beli tiket ke SG buat pagi dikasih buat malem padahal udah ngomong jelas-jelas "Morning!".
Ngga dipungkiri, banyak juga dari mereka yang baik dan ramah. Guardian di rumah lama pada ramah, friendly..di rumah baru juga ada beberapa yang friendly. Aunty di sekolah Ikel juga baek. Kalau perempuannya sih rata2 nggak pernah ada masalah. Terus temen2 waktu di Sing dulu juga banyak yang baik.
Tapi disini ini..aduh, beneran deh..bikin gw suuzon terus.
Yang terakhir ini..sumpah, nyebelin abis!!
Ceritanya gw mau nyewa mobil hari ini, buat jalan ke Bukittinggi & Putrajaya. Karena dadakan dan weekend, susah banget dapetnya. Akhirnya dapet mobil gede. Terus deal mobilnya mau dianter pagi-pagi. Gw disuruh siapin dokumen2 n duit sewa plus depositnya. Begitu gw tanya namanya, oow..orang Ixxxx, mengingat gw agak trauma gw sempet bilang ke suami. Suami gw langsung angkat tangan..Mama aja yang berurusan, katanya. Ya udah, gw positive thinking aja.
Malem-malem orang itu telepon gw, nanya boleh nggak dia anter malem itu. Lah, nggak bisa, gw bilang. Gwnya nggak di rumah. Dia bilang ya udah, ntar dia telepon pagi-pagi.
Dari malem kita udah siap-siap dong, siapin dokumen, siapin bekel segala macem. Pagi-pagi ditunggu..lho kok gak nelpon-nelpon? Masih positive thinking kita tunggu sebentar. Akhirnya gw teleponin dua-duanya nomor yang dia punya. Eh..gak diangkat! Gw suruh suami yang nelpon, eh sama juga nggak diangkat! Mau bete nggak sih? Gak profesional abis!
Ya udah, rencana gagal total. Kita bikin acara dadakan aja.
Gimana gw nggak tambah trauma coba?
Skali lagi, ini bukan sara..cuma gw aja yang ampir selalu sial kalau berurusan sama Ixxxx, terutama disini. Sekali dua kali masih bisa dianggap kebetulan, kalau terus2an? Apa emang generally karakter mereka yang nggak cocok sama karakter gw yang Sundanese?
Tau ah..gw sih akhirnya memilih untuk menghindari masalah aja.
Read more!


Saturday, June 24, 2006

Meeting sama Guru Ikel

Hari Jumat kemarin akhirnya ngobrol sama guru kelas Ikel. Sebelumnya sempet ngobrol sama kepala sekolahnya, jelasin sensitivitas Ikel segala. Dan alhamdulillah, kayanya gw nggak salah milih sekolah. Semua gurunya open mind dan bisa mengakomodasi kebutuhan Ikel. Kepala sekolahnya berinisiatif mau nyediain lem stick instead of lem biasa. Guru kelas Ikel juga aware sama sensitivitas Ikel sama suara keras jadi dia berusaha ngatur suasana di kelas biar comfortable buat Ikel.
Gw jelasin bahwa Ikel punya behaviour2 dan sensitivitas yang terlihat seperti autistic disorder, tapi dia nggak autis. Perkembangan emosional dan intelejensianya sangat baik. Sosialnya juga cukup. Kemampuan komunikasinya berhenti di dua kata, tapi kosa katanya banyak.

Kita juga tukeran informasi, gimana Ikel di rumah dan di sekolah.
Gurunya bilang Ikel seneng dipeluk. Kalau berantem terus dia nangis biasanya gurunya peluk dia, terus disuruh relaks, liat mata gurunya..diajak ngobrol. Kalau lagi sedih pasti nyari guru kelasnya, terus duduk di pangkuan gurunya.
Gurunya juga ketawa-tawa waktu gw kasih tau soal kreatifnya Ikel yang suka nggak ketulungan. Ternyata mengalami sendiri. Katanya di kelas kalau lagi nyanyi pakai musik dari CD terus tiba2 musiknya mati itu pasti kerjaan Ikel. Dia keluarin CDnya terus dicobain tuh tiap tombol di CD playernya. Dia coba stop puterannya. Dianalisa terus sampe gurunya panik takut rusak playernya.
Terus tiba2 dia bikin lagu sendiri. Dengerin temen2nya lagi liat gambar ayam lagi makan, terus pada ngomong "Ayam makan!", eh dia bikin lagu yang teksnya "Ayam..ayam..makan..makan..". Akhirnya gw tau darimana lagu itu berasal! Sebelumnya gw sampe bikin ayam goreng gara2 gw sangka dia minta makan pake ayam!
Kerjaannya nyanyi terus. Lagunya ganti-ganti, nggak tau sehari abis berapa lagu tuh. Tapi begitu yang lain ikutan nyanyi dia marah-marah. Waduh..kambuh deh.
Terus kata gurunya Ikel tuh gayanya cuek abis. Begitu ditunjukin poster angka, matanya kemana-mana kaya biasa. Tapi begitu sepi, dia tunjuk2 posternya terus diulang deh kata2 gurunya.
Kayak di rumah, Ikel tetep nggak suka ngewarna. Dikasih buku mewarnai sama crayon malah dipake gambar, sampai langsung abis satu buku.
Kerjaannya juga ngikutin anak gede, anak kelas atas..bukannya maen sama yang kecil-kecil.
Dan guru2nya sampai geleng2 waktu bilang Ikel ini pengen segala sesuatu dilakuin sendiri dan nggak boleh dipaksa. Kalau dipaksa malah berontak. Yang buka pintu harus Ikel, yang nutup pintu harus Ikel. Giliran makan pas break juga harus sendiri. Gurunya bilang dia cuma perlu sediain gelas sama mangkoknya aja. Selanjutnya terserah Ikel.
Aha...jadi inget waktu dokter Ikel bilang Ikel mesti dibiasain minta. Gw bingung juga, soalnya selain makanan n minuman, Ikel jarang banget minta. Segala sendiri. Mau pasang film ya pasang sendiri. Sekarang malah udah bisa bikin susu sendiri, ambil snack sendiri. Tambah jarang minta deh. Akhirnya kepaksa gw yang mesti kreatif. Gangguin biar dia minta jangan diganggu lah..hihi..iseng banget yah.
Tapi so far gw puas. Ikel betah di sekolahnya. Efeknya juga kerasa ke rumah. Dia lebih mandiri, lebih banyak kontak mata, mungkin dia udah mulai ngerasa susahnya cari perhatian guru di sekolah..jadi lebih menghargai kehadiran ibunya yah :-D

Oya..Papa Ikel lagi flyback. Mamanya seneng dong..tapi ternyata Ikel jadi cemburuan! Hari pertama Papanya dateng, setiap liat Mamanya lagi berdua Papanya, langsung deh teriak histeris. Nangis..Waduh! Mau bobo aja jadi rebutan. Tapi Ikel seneng banget ada Papanya, maen sampai ketawa2 heboh. Sayang cuma flyback 2 hari :-((
Read more!


Wednesday, June 21, 2006

Ikel si iseng

Ikel makin kesini makin pinter berantemnya. Kalo dulu rebutan TV sama Mamanya paling terus gantian neken tombol TV, sekarang dia lari ke switchnya langsung. Secara Mamanya takut kalau urusan listrik, jadinya Mama nyerah deh akhirnya.
Tapi diinget-inget, masa kemenangan Ikel paling telak justru waktu masih di condo yang lama. Waktu itu umur Ikel sekitar 32 bulan berarti yah.
Ceritanya masih sama..rebutan TV. Tapi bete banget, soalnya waktu itu Ikel nggak lagi nonton. Dia lagi maen atau gambar, gw lupa. Gw penasaran pengen nerusin VCD kartun yang lagi gw tonton. Biasanya gw tonton pas dia lagi bobo.

Nah..Ikel nggak mau gw pasang kartun, karena dia emang gak suka kartun. Terus aja dimatiin, langsung dari playernya. Gw kesel juga lama2, takut playernya rusak. Akhirnya gw pasang muka kesel, terus ke kamar. Gw pikir pasti dia ngikutin..lagian emang udah waktunya dia bobo siang. Mending gw suruh bobo aja jadi gw bisa terusin nonton..hihi..
Bener juga, gak berapa lama dia ngikutin terus mulai ritual loncat2 di kasur sampe akhirnya cape and bobo.
Tadaaa..waktunya buat gw nonton! Buru2 gw lari, nyalain player.
Lho kok? No disc?
Gw buka..ternyata beneran gak ada tuh VCDnya. Kemana ya? Gw cari-cari di belakang lemari takut2 jatoh terus nyelap. Gak ada. Gw bongkar kumpulan film yang lain, takut keselip disana..gak ada juga. Nyari kesana-sini, gak ada. Gw langsung berburuk sangka aja..pasti Ikel! Soalnya Ikel udah berkali2 nyembunyiin remote dengan sukses. Gw cari di tempat2 yang Ikel mungkin sembunyiin. Angkat-angkat sofa segala, sampai nungging-nungging cari di kolong sofa..tetep nggak ada. Akhirnya gw nyerah! Sempet2nya dia sembunyiin VCD sebelum ke kamar!
Selama berhari-hari gw akhirnya pasrah. Ikel juga belon bisa ditanya.
Sampai suatu hari..begitu gw lagi beres2..gw angkat tuh player. Ternyata..tepat di bawah playernya, yang emang ada gapnya sedikit ke permukaan alas, tersembunyi film yang selama ini gw cari-cari! Gw cuma bisa geleng-geleng, sambil bete sendiri. Bayangin, dikerjain sama anak umur 32 bulan..:-((
Tapi Ikel ini mukanya kalau mau iseng khas banget deh. Matanya bersinar-sinar gitu terus dia nyengir. Kalau lagi di kasur terus dia pasang ekspresi gitu, gw langsung siap siaga..soalnya kemungkinannya cuma dua. Dia tiba-tiba loncat ke punggung gw atau mau nginjek gw!
Read more!


Sunday, June 18, 2006

Orang IT-autis?

Aku baca di salah satu artikel bahwa kasus autisme banyak terjadi pada anak dari mereka yang berkecimpung di bidang komputer. Katanya sedikit gen autis menjadikan seseorang berintelektual tinggi, dan kebanyakan gen membuatnya jadi autis.
Kesimpulannya apa? Bahwa kebanyakan orang yang berkecimpung di bidang komputer memiliki gen autisme?
Menurutku ini pernyataan yang cukup kontroversial. Pertama, gen autisme itu seperti apa sih? Tidak ada yang tahu jelas. Bukankah untuk menentukan apa seseorang memiliki gen autisme atau tidak sekarang ini belum ada caranya? Bagaimana bisa mengatakan itu adalah gen autis? Kenapa tidak dilihat dari cara otaknya bekerja, misalnya?
Kedua, generalisasi, pengambilan keputusan yang mengabaikan faktor lain. Jika pekerjaan yang cocok untuk autistic people adalah di bidang komputer, tidak berarti bahwa mereka yang bekerja di bidang komputer adalah autistic atau memiliki gen autis.

Selain itu, apakah semua kasus autisme pada anak pekerja bidang komputer ini benar-benar autisme, atau ada misdiagnosa juga di dalamnya?
Secara aku dan suami sama-sama orang yang berkecimpung dalam IT, buatku lebih masuk akal bila melihat dari sisi generalnya, yaitu dari bagaimana otaknya bekerja. Aku dan suamiku sama-sama strong visual. Katakan misalnya otakku 80% visual dan otak suamiku 70% visual, maka kemungkinan besar anakku akan memiliki otak >75% visual yang akan membuatnya semakin rentan dengan auditory disorder.
Seingatku tidak semua temanku yang berkecimpung di dunia IT memiliki cara berpikir visual, bahkan banyak yang strong auditory. Still, they are highly intellectual.

Kalau mau main logika, pernyataan bahwa anak autis bisa memiliki hubungan emosi dan sosial yang baik dengan orang dekatnya saja, juga sangat rancu.
Begini..autis itu kan kelainan dalam syaraf otak. Kelainan dalam syaraf otak ini mengganggu suatu fungsi, misalkan..fungsi sosial-emosional.

IF (syaraf otak rusak)
THEN (fungsi sosial emosional terganggu)
ELSE (okay)

Simple kan? Tapi kalau pakai embel-embel hanya dengan orang dekatnya saja..

IF (syaraf otak rusak)
THEN (IF NOT (orang dekat)
(fungsi sosial emosional terganggu)
ELSE
(okay))
ELSE (okay)

Lupakan optimalisasi, logika diatas kelihatannya simple. Tapi justru..kalau pake define (orang dekat) dulu, itu berarti cara berpikirnya lebih canggih.
Bagaimana cara menentukan orang dekat saja algoritmanya pasti sudah panjang lebar.

Hehe..it's just a small cent from me, sebagai orang IT dan orangtua anak yang dalam posisi borderline.
Read more!


Saturday, June 17, 2006

Autis-Indigo-Gifted..Pusing ah..

Sebutan apa yang akan diberikan pada anak yang mengenal semua alfabet latin pada usia 1 tahun, mengenal semua bentuk dan warna pada usia 15 bulan, dapat mengeja menu restoran pada 1.5 tahun, dapat menulis dan menggambar objek kompleks pada usia 33 bulan, dapat menghafal 30 lagu dalam satu minggu, mulai membaca usia 34 bulan tanpa diajari, dapat menyanyikan kembali lagu hanya dengan mendengarnya sekali, dan memiliki kosa kata yang luas?
Pintar. Jenius. Prodigi?


Sebutan apa yang akan diberikan pada batita yang kesulitan berbicara lengkap, memiliki masalah kontak mata, yang jarang melihat ketika dipanggil, yang tidak bisa diam, sensitif pada suara keras, barang lengket dan bahan baju tertentu, dan senang melihat benda berputar?
Autis. Disinkroni. Disorder.

Sebutan apa yang akan diberikan pada batita yang gemar melakukan hal-hal aneh dari memasukkan tempe ke dalam pemutar kaset, bernyanyi dengan shower, menggambar di dinding dengan coklat, membuat menara dari bungkus mie cup, mandi di atas meja dengan air minum? Nakal. Kreatif.

Tambahkan semua hal diatas. Dan tambahkan kemampuan melihat makhluk halus.
Indigo?

Anakku memang tidak biasa. Aku sudah tahu bahkan sebelum seseorang mengatakan padaku untuk mengarahkannya dengan baik karena dia memiliki aura seorang penyembuh.

Tentu saja setiap masalah disorder membutuhkan penangangan. Tetapi tentu saja penanganannya pun mestilah penanganan yang tepat, yang sesuai dengan masalah yang dialaminya.
Yang sulit, penegakan diagnosa sekarang ini pun tidaklah mudah. Maaf, bukan tidak mudah, tapi justru dibuat terlalu mudah. Banyak pakar yang berpendapat diagnosa cukup diberikan dengan mengamati kriteria DSM IV dan ICD 10. Dengan hanya menyebutkan masalah disinkroninya diatas, anakku sudah pasti masuk kriteria autistic disorder versi DSM IV walaupun banyak yang mengganjal karena jawabanku kebanyakan adalah 'kadang-kadang' bukan 'ya'.
Masalahnya dengan sistem coret-mencoret DSM IV kriteria ini adalah..menurutku itu terlalu luas. Aku bisa memasukkan banyak anak yang aku tahu (dan belum atau tidak mengunjungi pakar kesehatan untuk mengecek) ke dalam kriteria ini.
Padahal disinkroni diatas juga adalah indikator untuk mereka yang visual spatial learner dengan masalah auditori.
Karenanya, kemungkinan misdiagnosa anak-anak yang tak bisa diam menjadi ADHD, atau anak-anak dengan disinkroni diatas menjadi autis, sangat-sangat besar.
Oleh karena itu, aku mengharapkan proses pemeriksaan yang menyeluruh, yang tidak mengabaikan faktor-faktor emosional, karakter dan lain sebagainya.
Bukan hanya proses pemeriksaan lima menit berdasarkan disinkroninya.

Orang boleh mengataiku ngeyel, sok tahu, lari dari kenyataan atau apapun.
Tapi apa salah aku sebagai seorang non-pakar menuntut hak untuk pemeriksaan yang lebih teliti untuk menentukan treatment yang paling tepat sesuai kebutuhannya? Maksudku jangan sampai anakku yang sebenarnya sudah bicara dengan artikulasi jelas, hanya tidak bisa membuat kalimat, terus dilatih untuk mengucapkan kata. Atau jangan sampai anakku mengikuti treatment mahal yang ternyata hanya placebo.

Pengalamanku mengikuti assesment, tak sedikitpun aku ditanya bagaimana perkembangan emosional dan kreativitas anakku. Padahal kebanyakan orang yang melihat anakku pertama kali tidak akan melihat disinkroninya, karena dia periang, iseng, dan seringkali (kalau lagi mood) bersikap hangat. Emosinya berkembang baik. Dia menangis kalau kehilangan mamanya dan bahkan bisa berempati. Kalau mamanya nangis dia panik, berusaha ngajak ketawa tapi kalau gagal akhirnya ikut nangis. Kalau mamanya kesakitan dia belai-belai kepala mamanya. Dia clingy sama mamanya, dan sekarang clingy pada gurunya di sekolah.
Dia bisa bermain dengan temannya, selama temannya tidak bersikap kasar padanya. Memanggil nama temannya, mengisengi temannya. Dia pun kreatif, kadang terlalu kreatif sampai bikin bete. Dia suka ke shopping mal..(atau itu gara2 mamanya waktu hamil jalan-jalan ke mal melulu ya?).. Dia tidak melakukan hal repetitif.
Oh..kalau begitu itu mild autistic, autis ringan! MSDD. Yah..apapun,terserah.
Mau anakku autis atau bukan, toh treatment floor time yang aku terapkan di
rumah cocok untuk anak autis. Aku mengajarinya dengan gambar dan lagu. Menyediakan mainan-mainan yang mendukung. Gosok-gosok, naik kuda dsb? Aku lebih memilih membiarkan kasurku dijadikan trampolin, memasukkannya ke pusat olahraga untuk anak dan bermain musik. Makanan? Anakku bukan picky-eater, dia makan apa saja. Terapi wicara? Aku memang tetap akan memberikan terapi wicara, kalau sudah menemukan terapis yang sesuai.
Aku memasukkan dia ke sekolah normal, dan sejauh ini walau baru dua minggu sekolah, dia banyak berkembang dalam hal kemandirian. Setiap hari dia bawa lagu atau gerakan baru ke rumah.

Aku bukan dalam tahap penyangkalan. Aku hanya orang yang terbiasa mencari penjelasan dan berusaha melihat dari sudut pandang yang lain. Aku hanya mengharapkan diagnosa berdasarkan assesment yang terpadu, multidisiplin dan menyeluruh. Greenspan saja bilang assesment itu sulit, bisa sampai enam bulan. Harus mengawasi bagaimana hubungannya dengan yang mengasuh. Bukannya melihat hubungan sosial dan emosional dengan orang rumahnya baik-baik saja terus malah mengembangkan kriteria autisme menjadi bisa dekat dengan orang tertentu seperti pengasuh. Kalau memang berdasarkan assesment yang ideal menurutku itu dia memang autis, ya wis..ditangani saja.
Anak-anak spesial seperti ini mungkin sudah banyak sejak dulu kala, mungkin aku pun termasuk diantaranya walaupun dengan gejala ringan. Tapi tanpa macam-macam aku survive juga.
Aku dan suamiku memiliki keuntungan dengan memiliki banyak keserupaan dengan anakku sekarang sehingga kadar toleransi kami sangat tinggi. Kami sama-sama cuek, malas menoleh kalau dipanggil. Sama-sama visual learner. Sama-sama isengan. Aku punya banyak sensitivitas dan disinkroni.

Pe-erku sekarang banyak. Membimbing anakku menggunakan bahasa ekspresif. Membimbingnya untuk terus berkomunikasi dua arah. Mengajari untuk lebih disiplin. Mencari-cari gym club buat dia. Mencari speech therapist yang cocok.
Dan di masa mendatang, aku masih harus membimbingnya membedakan makhluk-makhluk yang hanya bisa dilihatnya dengan yang bisa dilihat juga olehku. Mengajari perbedaan imajinasi dengan realitas saja sudah susah, apalagi menjelaskan dunia gaib.
Tapi aku tahu..inilah tugasku. Kepercayaan yang diberikan Allah padaku. Dan beruntunglah aku menjadi seorang 'ibu-internet' yang memiliki sumber luar
biasa, memiliki teman-teman yang mendukung..dan suami yang selalu bisa membuat aku bersyukur karena tak salah memilih :-)
Read more!


Friday, June 16, 2006

Bola..Bola..

Kalo liat ibu-ibu lagi ngendon di food court Carrefour Wangsa Maju jam 9-11 pagi, sambil nonton laporan piala dunia..sambil berusaha nggak teriak biar nggak malu-maluin waktu ngeliat gol..sambil nahan nafas waktu ada serangan..yupes..that's me.
Biar udah nahan tetep aja sering teriak nggak sengaja. Gemes gitu lho.

Untungnya belum 16 besar. Kalau udah 16 besar udah pasti gw nggak boleh lewatin tiap pertandingan. Kalau sekarang sih gw masih bisa milih-milih mana yang perlu gw tonton.

Masalahnya...sekarang I'm a mommy!
Tiap pagi mesti nganterin n nungguin anak sekolah. Gimana gw bisa begadang nonton bola? Hiks.
Senin shubuh nanti pasti jadi hari terberat..jam 12 malemnya ada Brazil. Jam 3 ada South Korea. Dua2nya tim favorit yang mesti gw tonton!
Piala dunia ini jadi cobaan banget..hihi..godaan besar!! Untungnya gw udah pindahin channel education ke channel sport, spesial buat bulan juni-juli ini. Jadi gw bisa terus nonton, biar ulangannya juga.
Yang lebih parah..perebutan tempat ketiga tgl 9 Juli nanti pas hari kawinannya adek gw. Gimana caranya gw gak tidur padahal subuh mesti udah masuk ruang rias? Alamat ngantuk sepanjang acara. Belum lagi finalnya besoknya, pasti pas gw lagi cape2nya..
Alamak..jadwalnya nggak pas banget!!

Garing juga nonton sendiri. Empat taun lalu nontonnya masih rame2 di kantor pake layar lebar yah. Asiknya begitu ada pertandingan yang fansnya kebagi dua, seru deh saling teriak. Sekarang sepi, totally alone. Suami lagi jauh. Ada disini juga percuma..beliau bukan fans sepakbola! Bayangin..gw yang nonton piala dunia sejak SD..nikah sama pria yang nggak peduli bola..:-D Dasar jodoh..Tapi suami gw baek banget deh, dia inget buat nuker channel Astro ke sport buat gw :-) Love him so.
Read more!


Friday, June 09, 2006

Mommy and son..

Semakin kesini muka Ikel makin mirip bapaknya..tapi kelakuannya makin mirip emaknya, hehe.
Dari selera makannya yang maniak Italian food. Bayangin, tadi dia minta pizza! Gak mau makan yang disediain, akhirnya kebetulan lagi mau jalan jadi gw bawa aja ke pizza hut. Begitu disodorin pizza island supreme, yang favorit gw :-D, langsung deh makan kaya orang kelaperan. Gw pesen lasagna, baru makan dua sendok, gw suruh Ikel nyobain. Eh..malah akhirnya gw cuma disisain seperempatnya! Padahal sebelumnya dia belum pernah makan lasagna.

So sekarang lengkaplah sudah dia nyoba semua pasta n sausnya. Bolognaise, carbonara, marinara...definitely favoritnya sama ama emaknya, fettucini with carbonara sauce.
Nanti kalau gw nemu resto mexico murah meriah disini, gw bawa juga deh Ikel biar nyobain. Kayanya dia bakal suka juga :-D
Tapi kalau soal makan pedes sih gw nyerah deh. Gw baru bisa makan pedes sejak kuliah lho. Sebelumnya ngigit cengek dikit aja langsung deh minum ampe dua botol. Gara-gara ditraining intensif sama Cepi, Jimmi dsb waktu kuliah..makan soto padang sampe nangis di Simpang, makan sate padang di depan unpad sampe warung bali di dago, gw jadi kuat makan pedes. Skarang kekuatan gw makan pedes seimbang ama saudara gw yang dulu gw katain gila gara2 maniak cengek :-D Sekarang gw bisa makan mie rebus ala Ira (adik gw) yang lebih kaya sup cengek daripada mie rebus. Ngigit cengek? Nggak takut lagi..hehe.
Tapi Ikel..umur segini dia bisa ngabisin curry puff pedes, minta tambah lagi. Dia teriak "Sehah sehah..pedes..", terus minum juice, tapi nggak kapok makan lagi. Pernah sampai diare gara-gara terus nyomotin bihun pedes dari meja makan.

Dan ternyata...bukan cuma selera makan, sifat perfeksionis gw juga mulai keliatan di Ikel!
Tadi dia lagi gambar di papan gambarnya, yang tinggal digeser kalau mau dihapus itu lho..(Catatan: ini papannya yang ketiga dalam 5 bulan ini. Yang pertama ancur, item n nyaris bolong-bolong. Yang kedua masih sehat..tapi yang ketiga ini ada aksesoris tombol-tombol yang keluar suara binatang kalau dipencet. Tadi dia liat di toys r us terus langsung aja dibawa ke kasir!).

Ikel: "Eye..eye..eye brow..eye brow.."
Gw: "Ow..is that a baby?"
Ikel: "Nose...mouth..head.."
Ikel bikin lingkaran sempurna. Diliatin dulu sebentar, mukanya keliatan puas.
Ikel: "Ear..ear.."
Gw: "Where is the neck?"
Ikel: "Neck.."
Ikel gambar leher.
Gw: "Shoulder?"
Ikel mau gambar shoulder, tapi ternyata bengkok.
Sreeeeet! Langsung aja dihapus gambarnya.
Gw: "Lho?"
Ikel: "Eye..eye..eye brow..eye brow.."
Ooooh..dia mau mulai lagi! Oke..
Ikel: "Nose..mouth..head.."
Oow..lingkarannya sekarang aneh, matanya nggak kebawa satu.
Sreeet! Hapus lagi!
Ikel: "Eye..eye..eye brow..eye brow..nose..mouth..head.."
Lho? Mencong lagi lingkarannya.
Sreeet! Dihapus lagi!
Terus-terusan begitu sampai ada kali sepuluh kali. Salah satunya malah baru matanya doang yang ternyata nggak lurus kiri dan kanannya dan langsung dihapus.
Muka Ikel udah keliatan bete gitu lingkarannya nggak lurus-lurus.
Akhirnya..
Ikel: "Eye..eye..eye brow..eye brow..nose..mouth.."
Gw: "Lhoooo??? Kenapa jadi square kepalanya??" (saking kagetnya sampe lupa mesti konsisten ngomong satu bahasa :-D)
Read more!


Sunday, June 04, 2006

Ngomong Dong, Say!

Masih cerita tentang Ikel dengan kesulitannya menyampaikan pikirannya lewat kalimat.
Sering gw gemes, gara-gara Ikel susah banget nemu kata-kata terus nangis atau teriak-teriak nggak jelas. Marah-marah gitu.
Sering juga akhirnya gw ketawa gara-gara pelampiasan Ikel kalau udah gitu ya nyanyi.
Jarang-jarang kan liat orang yang begitu nangis malah nyanyi ABCD, ba ba black sheep, mary had a little lamb..dsb dsb..
Begitu marah juga dia teriak tapi yang diomonginnya malah teks lagu..hujan rintik-rintik air bergelombang!


Kemaren juga gitu..ceritanya dia kejedug, tapi nggak ada yang liat. Tau-tau dia nangis keras megangin mukanya.
Ditanya kenapa dia cuma nangis sambil ngusap-ngusap muka. Oooh..kejedug, gw bilang sambil gw tiupin. Nangisnya malah makin keras. Kenapa sih? Gw tanya lagi.
Akhirnya dia berdiri, ngedeketin kursi pinky gw terus buka mulut and ngedeketin giginya ke pinggir kursi. Terus nangis semakin keras.
Ooooo! Gw baru ngerti..yang kejedug giginya toh! Gw buka mulutnya terus pegang giginya, malah digigit keras banget sampe berbekas. Terus dia berdiri lagi, sekali lagi meragain..tapi sekarang yang kena pinggir kursi idungnya. Lho?? Jadi yang bener idung toh? Tadi deketin gigi maksudnya apa?? Ya udah gw tiup2 aja idungnya. Baru mereda nangisnya.
Gemes deh..dia bisa bilang sakit, tapi kok susah banget buat bilang kena idung gitu..Sampai mesti meragain segala.
Tapi liat sisi positifnya, ini kemajuan juga dia mau bersusah payah meragain..biasanya nangis aja.
Gw amatin akhir2 ini dia lebih ekspresif. Udah lebih sering minta pake kata-kata biar cuma satu kata. Raisin! Juice! Dock! Bingung kan dock tuh apa..gw aja bingung. Dog? Gw tanya..bukan juga. Ternyata maksudnya knock! Knock the door!

Beberapa hari lalu Ikel bikin kejutan juga. Ceritanya lagi main game di komputer, tujuan gamenya sebenernya cuma ngenalin vocabulary. Gw yang nunjukin gambarnya terus Ikel sebutin namanya. Tapi sebenernya ada pilihan bergandanya di sebelah, cuma nggak gw bacain.
Begitu gw keluarin gambar spider web, Ikel malah teriak umbrella! Lah..kok? Ternyata..pilihan bergandanya a. umbrella! Ya ampun, ternyata dia malah baca kemana-mana. Terus violin! Which is pilihan b. Ternyata dia udah bisa baca yang sering dia liat. Gw coba lagi, ternyata dia udah hafal wall, apple, orange..yang dasar2 gitu. Weleh..dulu gw nggak setuju metode Glenn Domann karena gw pikir terlalu nimbunin otak anak sama kata2. Tapi buat anak visual spatial learner ternyata it's a good way to learn reading.

Skarang gw lagi coba namatin The Child with Special Needs-nya Greenspan. Bukunya baguuus banget. Cuma tebel banget juga, and mesti masuk otak nih..hehe..jadi nggak bisa baca pake kecepatan gw baca novel deh. Tapi gw udah mulai nyoba metode floor timenya. Kayanya floor time 1 bisa dilewat karena intimacy sih Ikel nggak ada masalah.
Tapi bener..lebih gampang bacanya daripada ngelakuinnya. Butuh ekstra sabar bo! Coba, nemenin Ikel maen mobil. Gw tabrak mobilnya Ikel cuma ngeliat gw dengan bete gitu, terus ngebalik..gitu terus sampai akhirnya dia bosen dulu terus keluar kamar. Gw ikutin terus, join dia maen apapun. Susah bener buat bikin dia protes dengan kata-kata gitu. Sabaaar..sabar..
Kemarin ada my lovely hubby seneng banget, bisa gantian ngajak maen dua arahnya. And Ikel seneng banget diajak maen yang ngelibatin physical activity gitu. Dia lebih ekspresif. Kalau gw sih..gak kuat, disuruh ngangkat2 Ikel..weh..
Sayang my hubby udah mesti balik lagi ke Shanghai. Ketemu lagi akhir bulan nanti..:-((
Read more!


This page is powered by Blogger. Isn't yours?

Subscribe to Posts [Atom]