Tuesday, March 21, 2006

Energi Ikel yang Nggak Abis-Abis

Setiap hari Ikel lari-lari. Kalo di rumah, dari satu ruangan ke ruangan lain. Loncat-loncat di kasur. Guling-guling. Sambil nyanyi pula. Diemnya cuma kalau lagi ngegambar, lagi nulis, atau lagi tidur. Dan tidurnya itu yang susah banget. Kalo malem kamar mesti gelap total baru dia mau baring. Masih pake acara muter-muter di kasur. Susah banget capenya.

Kalo cape abis lari-lari dia paling minum dulu segelas, terus lari lagi. Tangannya juga iseng banget. Compo udah diselotip sama my hubby gara2 dibuka tutup, kemaren giliran laci2 di tv bench yang diiket biar nggak bisa dibuka terus didudukin.
Ngeliat energinya yang berlimpah, mau nggak mau gw n hubby jadi mikir mesti diarahkan kemana. Jadi inget cerita di buku Brain Child-nya Tony Buzan tentang anak yang energinya besar dan jadi atlet akhirnya.
Liat2 hobby n bakat Ikel, kayanya dia seneng musik. Pengennya sih udah dilesin alat musik dari kecil. Gedean dikit mesti ikut bela diri kayanya buat menyalurkan energi.
Ngga sabar pengen cepet2 masukin sekolah yang tiap hari. Gw udah mulai keabisan bahan di rumah. Tapi sekolah juga cuma tiga jam sih. Masih ada jam2 yang mesti gw isi sama kegiatan2 yang bermanfaat.
Karena Ikel seneng gambar di rumah gw udah siapin bahan2 hand painting..yang hasilnya adalah dua pasang baju (gw n Ikel) berlumuran cat. Untung juga ada drawing board yang bisa langsung apus2 itu, jadi Ikel nggak ngegambar sembarangan dimana2 kaya dulu lagi.
Gak kerasa Ikel udah gede. Sekarang dia makin cepet kalau diajarin. Udah bisa nulis A sampai Z, yang kocak juga..abis dia nulis beberapa huruf kebalik. Huruf B dan huruf D ngadep kiri. Huruf M sama N juga kebalik. Tapi dia nulis dulu, begitu baca drawing boardnya dia balik..jadi bener deh huruf M & N-nya. Huruf E nya kaya sisir, terus ditambah garis. Nulis huruf arab juga kasusnya sama. Alif sampai Tsa masih bener, begitu jim-ha-kho kebalik semua.
Yang lucu, karena dia belajar huruf arab dari vcd, di vcd itu alif disebut alifun. Jadi logika Ikel, fun=huruf. Kalau liat huruf latin semuanya dikasih fun. A-fun, B-fun, C-fun, ..Z-fun. Kalo nggak pake awalan harful. Harful F, harful B..Campur-campur deh.
Cuma ya itu..gw sering gak kuat sendiri. Energi gw cepet abis, energi Ikel kaya nggak ada abis2nya. Sering gwnya udah capek duluan. Kalo udah gitu kasian juga, waktunya dipake lari2 terus.
Kosa katanya juga terus bertambah. Gw beliin 1000 first words beberapa hari lalu di Popular, dia suka banget. Nama buah2an & sayur2annya udah nambah banyak, walau masih campur2 dua bahasa. Jagung! Spinach! Raspberry! Strawberry! Avocanoo..(avocado maksudnya..).
Read more!


Saturday, March 18, 2006

Maid..Hard to Live Without You

Baru baca postingannya Teh Inong soal maid, jadi pengen nulis juga.
Kalau soal disangka maid, emang nggak ada abisnya. Dulu waktu lama di Singapore, setiap fly back gw selalu berusaha dandan atau at least pake baju kerja lah. Kalau nggak..hueh..di bandara Soekarno Hatta bisa disuruh ke terminal khusus. Mana suara pegawainya itu, nggak ada ramah2nya, main bentak-bentak aja. Gw bete banget, kenapa sih kalau orang berjilbab, gak dandan n baru pulang dari LN langsung aja disangka maid? Akhirnya gw selalu nenteng laptop kalo pulang. Keterlaluan banget aja kalau udah nenteng laptop masih disuruh ke terminal khusus.

Nah..di KL ini sama-sama aja. Kemaren-kemaren gw sempet disangka pengasuhnya Ikel! Bete nggak siiih. Padahal jelas2 Ikel manggil gw mama! Mana gw cukup dandan juga.
Gara2 gw pakai jilbab and ngejawab waktu diajak ngomong Malay!!
Salah satu alesan gw males pake bahasa Malay disini ya itu...kalau gw ngomong Malay pasti langsung ketauan orang Indonesia.
"Awak indon ya?" Deziiig..
Soal bahasa ini sempet bikin gw pusing. Kaya makan buah simalakama. Kalau ngomong Malay ya gitu..mana gw belum bisa ngerti kalo orang ngomong Malay cepet2, jadi sering ngaco ujungnya. Kalo gw ngomong English, lebih lucu lagi..kalau gw ngomong di telepon..ini reaksi orang:
1. I thought you are American!
2. Mmmm...where do you come from? You're foreigner, ya?
3. I thought you're from Arabian!
Cuma karena gw ngomong British English..bukan Manglish. Lucu juga, landlord gw bilang dia bener2 nyangka gw bule..n surprised berat begitu liat lhoooo..kok berjilbab???
Kalo ngomong langsung ke orang pake English..hasilnya..disemprot tukang taksi sekali! Orang malay tak mau cakap malay! Macam mana la??

Balik ke soal maid, yang gw nggak ngerti..what's wrong with becoming a maid actually? Kenapa juga orang2 sg & my banyak yang memandang rendah sama maid?
Padahal..menurut gw maid itu suatu pilihan pekerjaan yang harus dihargai.
Di halaman terimakasih buku gw, gw ngucapin terimakasih buat asisten2 gw..karena tulus dari hati gw yang paling dalem, gw sadar besarnya bantuan yang mereka udah kasih buat gw.
Sedari kecil gw nggak pernah nggak punya maid. Bahkan setelah menikah and punya rumah sendiri, gw memilih punya dua maid. Gw nggak tega aja liat maid gw seorang ngerjain terlalu banyak. Banyak yang nyinyir terus ngata2in gw males lah sampe punya maid dua, gw sok kaya lah..dsb..dsb..So what anyway? Honestly, sebagai wanita, gw nggak gitu suka ngerjain kerjaan rumah tangga. Jadi waktu di Indo dulu, meskipun gw resign dari kerjaan kantoran, gw fokus sama anak & suami gw. Satu-satunya kerjaan rumah tangga yang gw kerjain cuma masak.
Di KL ini, gw hidup tanpa asisten cuma satu bulan setengah. Tapi rasanya bener-bener drove me to hell. Gw yang nggak biasa sama kerjaan rumah tangga mesti ngerjain semuanya sendiri. Punya anak yang lagi nggak bisa diem bikin perhatian gw mecah-mecah. Belum lagi sifat perfeksionis gw yang terus2an muncul disaat yang salah. Ada hari dimana gw penuh semangat ngerjain semua kerjaan dari yang rutin kaya nyuci, ngepel, masak sampai bersihin kamar mandi..dan masih bisa nemenin Ikel sambil ketawa-ketiwi. Ada juga hari dimana mau ngelangkahin kaki ke ruang jemur aja rasanya beraaat banget, dan rewelnya Ikel bikin langit serasa runtuh di kepala gw.
Ada beberapa hari dimana badan gw rasanya ancur banget..kerja beresin rumah, masih harus gendong Ikel ke sekolah, loncat-loncat n nari2 di sekolah, nenangin tantrumnya Ikel, and ngadepin segunung setrikaan..malemnya masih maksain nulis. Curi-curi waktu buat ngerjain pekerjaan rumah tangga sambil dikit2 nengok Ikel yang kalau kelamaan nggak ada suara berarti kondisi bahaya (e.g. tau2 udah diatas meja lagi menuhin meja ama kecap). Sampai tiba-tiba gw sakit aneh, yang akhirnya bikin dokter ngasih obat penenang. Tengsin banget nggak sih.
Lebih bete lagi kalau udah denger komentar "ngapain sih mesti punya maid?" dengan nada dan pandangan 'lu-males-banget-sih'. Huaaa....rasanya gw pengen teriak deh jawabnya..hehe.
Dan maid gw akhirnya dateng..rasanya seneeeng banget. Seneng banget akhirnya ada yang bantuin and nemenin di rumah. Seneng banget akhirnya bisa mandi tanpa gangguan. Bisa tidur siang lagi biar sebentar (sebelumnya tidur siang adalah perjuangan karena Ikel susah banget tidur siang!). Dan gw semakin menghargai maid gw karena gw ngerasain sendiri susahnya kerjaan dia.
Jadi menurut gw keterlaluan banget kalau ada yang memandang rendah maid. Gw ngerasa nggak ada bedanya antara gw ama asisten gw, yang ngebedain cuma kerjaan kita aja. Dan justru maid gw adalah asisten yang sangat2 berharga. Dia ngebantu gw melakukan hal2 lain yang gw suka.
Read more!


Thursday, March 09, 2006

Confession of a mommy

Gw seorang perfeksionis. Gw tau itu sejak dulu banget. Sejak masa-masa sekolah dulu waktu gw nggak bisa tidur kalau belum nguasain bahan ulangan/ujian. Waktu gw beneran cuma tidur bentar padahal lagi EBTA gara-gara ngapalin isi buku Sejarah. Waktu gw bikin jadwal belajar buat lulus umptn dan bener-bener ngerjain sesuai plan. N honestly, kalo sekarang gw inget masa-masa itu gw nggak abis pikir kok gw bisa sampai segitunya?? Beberapa bulan sebelum UMPTN gw udah UMPTN sendiri tiap malem dari buku SKALU yang lebih tebel dari Harry Potter 4 ituh. Gw itung hasilnya n grafiknya dipajang di dinding buat motivate gw.
Tapi gw nggak cuma perfeksionis dalam bidang akademik..

Gw gregetan kalau things nggak berjalan sesuai keinginan gw. Gw gemes kalo liat warna yang nggak matching..(termasuk warna sofa di furnished-condo gw sekarang yang garis2 ijo-putih dilengkapin sama sofa ungu corak batik!!). Gw pusing kalau liat rumah berantakan (yang menjelaskan kenapa sekarang gw sering pusing..karena rumah gw berantakan tiap hari!). Gw nggak bisa tidur kalau ada kerjaan yang belum gw kerjain.
Waktu masih kerja kantoran, gw maintain satu file di desktop gw yang isinya THINGS TO DO TODAY. Semua target yang mesti gw capai hari itu gw tulis disitu. N in the end of the day, semuanya HARUS tercapai. Kalau nggak, mending gw lembur.
YES, it is tiring to be perfectionist. Jadi sebenernya, gw nggak suka jadi perfeksionis. Cape sendiri. Tapi tuntutan buat melakukan sesuatu dengan sempurna selalu muncul di hati gw setiap gw mau memulai sesuatu. Mungkin karena gw udah terbiasa?
Tapi beberapa hari ini terjadi banyak perubahan dalam diri gw.
Dimulai dari kisah lama. Peran gw sebagai seorang ibu. Ketika tau gw hamil dulu, gw udah bertekad buat jadi a perfect mother. Gw belajar banyak dari buku-buku bayi. Gw ajak bayi gw ngomong, dengerin musik, dengerin Qur'an..(mmm..tapi have to admit, gw agak nyeleneh karena pas lagi hamil gw tiba-tiba suka banget slow rock. I forced myself several times to play classical music for Ikel, but I think he heard more slow rock than classic..). Gw minum susu ibu hamil dengan rajin, gw ikut senam hamil walau akhirnya nggak guna karena gw ngelahirin caesar.
Begitu Ikel lahir, gw ikutin panduan buku2 n Internet. Gw hindari semua penyebab SIDS. Sayangnya gw nggak bisa kasih ASI eksklusif, cuma sampai 5 bulan doang.
Tapi terus gw stress. Karena ketika gw balik kerja, gw nggak bisa sepenuhnya melaksanakan plan gw. Gw berenti kerja bukan karena menurut gw ibu yang tinggal di rumah itu lebih baik daripada yang bekerja kantoran, tapi selain karena gw nggak tahan jauhan ama anak gw juga karena gw stress nggak bisa ngawasin sendiri everything about my son. Satu ketidakberuntungan punya maid yang udah kaya keluarga adalah keberaniannya untuk tidak melaksanakan yang kita inginkan. Itu yang waktu itu gw alamin. Gw nggak bisa bikin menu yang pasti dikasihin ama anak gw. Gw bilang no salt, ternyata pas pulang kantor my mom and my maid bilang 'tadi dia seneng banget dikasih bubur pake garem banyak, kasian banget dikasih makanan nggak ada rasa terus!". Padahal udah diganti keju!
Gw bilang no pampers di siang hari, ternyata dipakein seharian. Gw nggak bisa maksa jangan karena bukan gw yang mesti ngepel bekas pipisnya. Gw bilang no pacifier, gw juga nggak bisa maksa karena bukan gw yang mesti nenangin kalau dia nangis. Disitu gw memutuskan, kalau gw pengen anak gw dibesarin dengan cara gw, harus gw sendiri yang ngasuh.
Akhirnya gw resign dan mulai hari-hari gw sebagai housewife dengan antusias. Gw ikutan PESAT pertama yang berjalan enam bulan buat belajar soal kesehatan anak. Gw bikin menu makan anak gw tiap hari. Gw ajarin Ikel macem-macem. Gw fight prinsip2 gw soal penanganan penyakit anak sama orang2 yang nggak setuju. For years, gw selalu yakin dengan diri gw, apalagi dengan dukungan suami gw.
Dan setelah hampir tiga tahun, ternyata anak gw terlambat ngomong. Ikel bisa ngomong, tapi dia belum bisa ngomong lancar dua arah. Suddenly, gw tiba2 ngerasa down banget. Gw ngerasa gagal. Gw yakin gw udah kasih cukup stimulasi. Terus apa yang salah? Sisi perfeksionisme gw terusik.
Then my hubby said..you have done your best. Masalah bisa ngomong atau nggak itu bukan karena usaha orang tua aja, tetapi juga ada kehendak Allah. Gw terhibur..tapi tetep masih ngerasa gagal.
Setelah gw konsul ke dokter, dokter bilang yang jadi masalah emang karena anak gw nggak punya temen anak kecil lagi. Dia dilingkungi orang dewasa yang semuanya manjain dia. Agak lega juga, berarti anakku nggak bermasalah dari sisi fisik dan mental.
Terus gw baca satu artikel di majalah..tentang perfeksionisme dalam menjadi seorang ibu. Artikel itu bilang..tak ada ibu yang sempurna di dunia ini, cukuplah menjadi seorang ibu yang baik. Artikel yang bagus banget (ntar gw terjemahin deh) dan bener2 membangkitkan semangat gw.
Gw perhatiin lagi, gw compare lagi..gw nggak gagal. Gw cuma perlu lebih sabar dan lebih giat lagi. Ikel emang terlambat bicara, tapi dia excel di hal lain. Dia bisa gambar bagus, bisa ngeja lancar, bisa nulis huruf-huruf latin n Arab, bisa nyanyi lebih dari 50 lagu. Gw cuma nggak boleh kehilangan kepercayaan diri n juga kepercayaan gw sama anak gw.
Today gw bacain cerita sama Ikel..
"Barney lagi makan cereal n minum orange juice. Baby Bop lagi makan roti. Kucing lagi minum susu. Grandma lagi lempar-lempar apples."
Terus gw bacain beberapa halaman..nggak lama Ikel balik lagi ke halaman depan, ngikutin gerakan tangan gw nunjuk2 buku..
"Barney makan, minum orange. Baby Bop roti. Miaw mi milk. Ma owing apples.."
Gw terbelalak. Ini pertama kali dia bisa ngikutin omongan gw sepanjang itu. Gw terharu banget. N semangat gw bertambah.
You know what...gw nggak mau jadi a perfect mom lagi..gw mau jadi ibu yang baik aja..yang berusaha sebaik-baiknya buat anaknya. That's enough.
Karena dalam soal ngurus anak, no one is perfect. Inget Bree Van Der Kamp?
Read more!


Laptopku Cedera

Waktu nginternet berkurang, waktu nulis apalagi. Naskah-naskahku. Spreadsheet-spreadsheetku.
Higs.
Dellie..sedihnya nasibmu. Cedera berat yang hanya bisa digantikan oleh sebuah laptop baru.
Dan gara-gara semua budget udah abis sama furniture n elektronik baru, kepaksa..kepaksa...dirimu kupaksa menjadi desktop untuk sementara.
Dan gara-gara belon ada waktu..kepaksa..lagi-lagi kepaksa..belon ada monitor yang bakal jadi pendamping kamu nanti.
Berarti...
mesti sabar nunggu suami pulang buat minjem laptopnya..huaaaaaaaaaaaa!!!
Read more!


This page is powered by Blogger. Isn't yours?

Subscribe to Posts [Atom]