Thursday, February 23, 2006

Milist buat Ibu2 Indonesia di KL

Hayo..ibu2 Indo di KL..nggak sirik sama ibu2 di Sing? hehe..
yuk join ke indokl-mommies di Google Groups.
Liat di http://groups.google.com/group/indokl-mommies
Read more!


Wednesday, February 22, 2006

Exhausting Weekend

Yaps..udah tiga hari berlalu dari weekend. Dua hari yang selalu gw tunggu tiap minggu. Cause weekend means..longer time with my hubby.
Tapi dua hari kemaren cape banget, kita keliling-keliling dalam rangka belanja furniture dan cari elektronik. Minggu sebelumnya kita survey di sepanjang Setapak n IKEA. Rada bete juga ama yang jualan di KH kedai perabot Setapak, maksa abis. But no way, gw udah bertekad nggak mau langsung beli. Niat gw kan banding2in harga dulu.

Nah minggu kemaren kita ke Imbi, ke toko furniture yang namanya Cavenzi. Toko ini udah gw tandain dari sejak liat iklannya di The Star, abis dia sering sale gitu.
Ternyata barang2nya emang bagus with a very big deal price. Jadi kita belanja disini deh akhirnya. Kriteria kita buat beli furniture standar aja..selain design, material n budget, juga harus safe buat Ikel. Safe dalam artian bukan sekedar nggak berbahaya buat Ikel, tapi juga aman dari 'dirusakin' Ikel.
N gara2 kriteria satu ini, gagal juga gw beli sofa keren warna merah-item yang harga2nya lagi sale abis. Designnya gw suka banget..tapi bahannya suede. Dan itu berarti nggak! Soalnya kalo dipipisin n ditumpahin macem2 sama Ikel gimana? Same case sama dining set. Kriteria buat dudukan2 ini ditambahin satu..washable!
Belanja furniture sama Ikel bener2 bikin kepala pusing. Udah lari2 kesana kemari, Ikel juga santai banget ngejadiin kasur2 n sofa-sofa yang dipajang buat trampolin. Gw bilang sama hubby, IKEA nggak perlu mesin buat sofa or mattress tester, cukup order Ikel aja. Dijamin kuat produknya.
Akhirnya gw nemu sofa bed disini, kuat, gede, washable..dan yang paling penting..warnanya merah! Gw ampe takjub. Harganya cuma 399rm..berarti gak nyampe sejuta. Padahal tiga taun lalu waktu gw beli sofa bed di Jakarta, yang 2-seaters doang..udah 1.7 jeti. Kenapa harga furniture di KL ama di Jkt beda banget yaa?? Padahal sofa bed yang gw beli di Jkt waktu itu buatan lokal juga.
Hasil dari Cavenzi..satu set buat kamar tidur utama, satu set buat kamar tidur Ikel, sofa bed, ranjang kecil, plus sofa bed. Huah..lumayan bisa sedikit lega. Half of the job is accomplished.
Sisanya, kita decided buat beli di IKEA.
Besoknya kita ke Low Yat, mau beli printer..hehe. Gara2nya printer gw ternyata rusak. Padahal naskah gw tinggal ngeprint. Jadinya bela2in deh beli dulu printer.
Pulangnya ada kumpul-kumpul, housewarming tempat barunya Ferry Ong. Jadinya accenturians plus mantan2nya pada ngumpul. Seneng ketemu banyak temen yang udah lama nggak ketemu, takjub juga..kenapa jadi pada numpuk di KL..hehe. Got a good news dari Bram and Nora yang mau married minggu ini. Terus Ikel juga kesenengan maen sama Eugene, sampe di rumah kerjanya manggil2 Eugene terus. Sayang Nadiv-nya Lely n Luki belon dateng.
Nyampe rumah udah malem banget..tewas deh.
Mulai routine hari Senen rasanya maleees banget..liat setrikaan numpuk rasanya pengen pingsan :-((
Gw udah ketakutan ngadepin hari ini (Rabu), takut Ikel ngadat lagi di sekolah. Tapi ternyata hari ini Ikel lumayan cooperative, walaupun paginya sempet ngerjain gara2 pup dikit2 jadi mesti nyebokin terus2an padahal udah siap pergi sekolah. N gak mau makan pagi.
Sampe di Gymboree Ikel sempet mendung, bikin gw ketar-ketir. Tapi terus gw punya ide buat bawa dia masuk kelas musik duluan sebelum temen2 n gurunya dateng. N alhamdulillah ternyata dia bisa tuned in juga. Ngeliat gambar burung dia langsung nyanyi Alouette..liat kupu2 langsung nyanyi Butterflies2x fly fly way..N begitu kelas musik mulai dia juga semangat. Over semangat ternyata. Waktu yang lain lagi maen alat musik, dia ke pinggir maen drum sendiri sambil nyanyi twinkle2 little star keras2. Waktu gurunya ngangsurin microphone buat dia bilang BAA..Ikel malah teriak E-I-E-I-O..terus loncat2 gak berenti. Kayanya kalo kelas musik gini tiap hari, gw jadi kurus! Dancing, bouncing, ngejar2 Ikel, hueeeee...
Udah gitu Ikel lari sendiri ke ToysRUs n gak mau pulang gara2 keasikan ngeliatin maenan disana. Kepaksa digendong, dibawa ke Laksa Shack buat makan siang. Ternyata ada rawon..hehe. Pesen rawon buat berdua sama Ikel, right decision karena porsinya beneran gede. Ikel makan buanyaaak banget, sampe bengong gw.
Begitu mau bayar, Ikel gw sibukin dulu sama maenan tulis2nya. Terus gw ke kasir. Pas lagi bayar ada suara praaaang. Gw langsung kaget, I knew it was my son! Ternyata dia lagi duduk di lantai, jatoh dari korsinya..maenan n makanannya di bawah juga. Ooops.
Nyampe rumah cape banget. Emang sebelum pergi tadi gw lagi gak enak badan banget, perut gw gak enak, pinggang juga sakit. Bawaannya pengen tidur..tapi ternyata gak bisa tidur gara2 Ikel nggak mau tidur2!
Ikel gak bisa diem lagi..tapi he showed me something special today. Dia ngegambar.."A!" katanya. Begitu gue liat, dia beneran nulis huruf A, perfectly! Terus dia ngegambar orang.."Eyes, eyes..mouth (dengan pelafalan MOUSE!)!".
"Hebat! But where's the nose?"
Ikel ngedelik bentar, terus dihapus gambarnya. Terus ngegambar lagi.."EYES..EYES.."
Bulet..bulet..terus dia bikin garis di bawahnya.."MOUTH!!!"
"Okey..u don't want to draw nose," gw nyerah juga. Ikel senyum seneng.
And noooow..jam 7 malem, Ikel malah bobo!! Oh no!!!! Masa gw kudu ngelembur???
Read more!


Monday, February 13, 2006

Rumah baru

Kemarin hari penuh perjuangan banget..ceritanya survey condo. Nggak jadi sewa rumah higs..gak dapet-dapet yang sesuai budget. Begitu ada ternyata yang punyanya prefer chinese family, gak jadi deh.
Kita punya janji sama dua agen kemarin itu. Pertama kita pergi ke daerah Cempaka, ke Palm Villa Condo, walking distance sekitar 5 menit dari Cempaka LRT. Ternyata hujan besar! Baru deh kerasa susahnya gak punya mobil disini :-D Basah-basahan, mana bawa Ikel lagi..hueh.


Palm Villa Condo tempatnya udah matured..sedikit tua tapi gak setua Heritage. Bagus sih, selain liftnya yang cuma satu buat satu lantai (gimana kalo mati??) and security-nya yang sama sekali nggak ngecek orang yang masuk. Yang mau disewain juga bagus, partly furnished..udah ada lemarinya segala and kitchen cabinet yang bagus. But suddenly I noticed satu point penting, nggak ada tempat jemur selain di balkon. Dan nggak ada tempat buat naro mesin cuci. Masa di balkon ruang tamu? Selain itu, mungkin karena bawaan condo ini yang gelap jadinya rada2 menyeramkan gitu.
Terus kita ke Villa Tropika..katanya 15 menit walking distance dari Maluri. Tapi ternyata jauh juga. My hubby udah memandang pesimis gitu..emang Mama mau jalan sejauh itu?? Hehe...nyengir deh. Tapi tempatnya emang enak. Baru banget, and I like the colorful environment. Dindingnya ada yang merah and biru. Layoutnya bagus, kerasa gede..padahal cuma 936sf. Facilitynya bagus as apartment, ada surau, laundrette sampai tadika. If only tempatnya rada deket ke LRT and lebih gede dikit I'll directly choose this one.
Abis itu kita ke City View. Deket banget ke bus stand, buat Aa enak banget karena tinggal naek sekali ke KLCC..naek bus baru RapidKL yang cuma 2RM sehari itu. Katanya 15 menit walking distance juga ke LRT, tapi yah..sama juga..jauh ternyata. Tapi yang satu ini deket ama Jusco, makanya harganya rada lebih mahal dari Villa Tropika. And the very nice point, condo ini dilengkapin smart home facility. Secured banget, semua akses termasuk ke lift perlu pake card. Tapi masalahnya ada di lorong! Jadi antara lorong ke pintu itu nggak langsung, tapi ada void yang dibatesin pager. Nah..pagernya terlalu lebar! Jadinya dangerous banget buat Ikel. Wah..susah deh. Udah gitu lingkungannya yang langsung ke jalan raya juga a bit dangerous. Considering that Ikel's safety comes first kepaksa ini juga gak bisa langsung dipilih.
Malemnya discuss ama hubby soal pilihan2 tempat yang udah disurvey, termasuk apartemen Mawar yang udah disurvey minggu sebelumnya. Kita kasih nilai buat semua faktor yang penting: transport, pasar, hypermarket, security, environment, size, etc. Considering juga biaya yang mesti dikeluarin karena kita mau pindah dari fully furnished ke either partly or basic. Dan yang penting juga, dari sisi ownernya.
Ternyata point paling besar jatuh ke..apartemen Mawar di Sentul. Tepat di belakang condo tempat tinggal gw sekarang. Gedenya lumayan..1005sf, lebih kecil 195sf dari yang skarang. Ownernya malay and very2 friendly jadi kita juga feel okay. Dari apartment ke LRT tinggal nyebrang jalan and jalan dikit. Mau ke pasar tinggal jalan 100 meteran. Toko2 juga tinggal jalan, gak jauh. Dari segi akses, gampang. Dari segi tempat, masih baru banget. Jadi sebenernya masih berantakan, liftnya aja masih ditutupin tripleks. Gak ada swimming pool lagi..tapi playgroundnya better lah. Dan lingkungannya nggak terlalu rame, masih enak buat jalan-jalan.
So bismillahirrahmanirrahiiiim...kita memutuskan buat ambil tempat itu. Ownernya mau lengkapin aircon di master bedroom and kitchen cupboard. Tinggal sisanya mesti nyicil beli.
Masih kepikiran aja pengen rumah yang colorful..so I'm currently thinking of asking permisson to color the house. Masalahnya, gak tau tukang euy disini..jadi mungkin mesti ngecat sendiri :-D
Got a bad news juga, my daddy mungkin gak bisa ke KL sebelum tgl 5 Maret buat nganterin asisten gw. Meaning that..gw mesti bertahan tanpa bantuan sampai sekitar tgl 8 Maret. Padahal gw udah mulai di puncak cape..hehe..Kemaren aja waktu sama agen Ikel gak bisa diem banget, sampe agennya bingung gitu..
"He's so hyperactive yaa??" katanya.
"No..he's just too energic.." kata gw.
Dan dia memandang stress waktu Ikel lari kesana-kesini.
"One is enough lah in that case!" katanya sambil ketawa.
"Nooo..I'm planning to give him a brother or sister!" teriak gw dalem hati.
Udah gitu dia nanya kenapa gue keukeuh pengen rumah yang partly furnished atau basic aja, nggak mau yang fully furnished lagi. Gw bilang gw nggak mau pusing mikirin takut ngerusak barang orang..sofa misalnya..
"What can he do with sofa anyway?" agennya ketawa lagi.
"Mmm..u don't know..he keeps pouring things on it. Water, food,..I have to wash the cover like..at least once a week.."
Si agen mulai bengong, kayanya dalem hati dia mikir..oke gw nggak akan ngasih yang fully furnished ama family ini in that case!
"Not just that," lanjut gw. "He loves to draw on it, with crayon, chocolate, pencil..anything that he could find."
"Wooowww.." agennya geleng-geleng. "He's so...artistic!!"
Artistic? Hmm..nice thought. Tentu gw nggak bilang dia juga suka jadiin sofa as trampolin.
Hmm..ngebayangin minggu2 sibuk di hadapan mata..
Read more!


Sunday, February 12, 2006

Banyak Hantu di Rumahku..u..uu...Episode 1

Nah..menepati janji gw sama Echie :-D, gw mau cerita soal rumah2 yang pernah gw tempatin lagi.
Ada satu kesamaan lagi dari setiap rumah yang gw tempatin (rumah kost nggak diitung karena gw nggak pernah tinggal lama di satu tempat). Tebak! Yaps..semua punya cerita serem..hihi. Sampe gw bingung, yang bermasalah sebenarnya gw atau rumahnya :-))



Started from rumah pertama ortu di Uber. Banyak cerita serem di rumah ini, terutama setelah rumah ditingkat dua. Katanya 'yang nunggu' rumah itu tinggalnya di lantai dua, di luar kamar tidur gw! Kadang2 maen di kamar tidur gw. Beberapa cerita yang tercatat:
1. Mama sering dengar suara orang mandi malem, suara orang buka2 koran/majalah malem2
2. Asisten mama, pernah 'dimarahin' gara-gara tidur di ruang santai di lantai dua. Katanya 'ini tempat saya!'
3. Suatu malem, my auntie tidur di kamar gw di lantai dua. Terus pagi2 dia marah2 sama gw, katanya dia bangunin gw tadi malem tapi gw nggak bangun2. Lho, ngapain bangunin? Gw pikir. Terus kata auntie gw, tadi malem dia liat yang putih2 lagi duduk di kursi meja belajar! Alhamdulillah gw nggak ikutan liat!
4. Malem yang laen, another auntie of mine yang tidur disitu, terus dia liat kalender di kamar gw yang bergambar muka bayi yang lucu, matanya kedip-kedip! Film horor banget nggak sih!
5. Setelah kita pindah dari rumah itu, orang yang ngontrak cerita katanya dia sering banget ketolong sama 'sesuatu' di rumah itu, abis suka bantu beres2 rumah :-D Tau2 pagi2 koran dsb udah rapi aja, padahal dia nggak beres2..hehe..
6. Setelah kita pindah juga, suatu malem tetangga di depan rumah itu heboh. Malem-malem dia buka pintu jendelanya di lantai dua, terus liat seseorang dalam 'putih2' lagi duduk di atas genteng :-<>

Yang seru, setelah pindah ke rumah baru dan rumah lama masih kosong, ada yang pernah nantang gw naek sendiri ke lantai atas tanpa ada yang nemenin terus mesti ngedadahin semua orang di bawah sebagai bukti gw udah naek sendiri di atas. Panas dong gw ditantang. Akhirnya gw naek juga..terus sebagai imbalan orang2 yang nantang mesti jalan loncat satu kaki (engkle) dari ujung jalan ke ujung yang lain. Puas banget!

Giliran rumah kedua. Rumah ortu yang tepat di sebelah rumah lama. Ini lebih heboh lagi, really! Rumah ini dari gerbang ke rumahnya ada jarak lumayan jauh, di pinggir2nya pohon2 and lapangan. Dan seriiiing banget ada yang aneh2, yang bukan cuma kejadian sama orang rumah or pengunjung, tapi juga orang2 di luar yang lewat.
Ternyata kata orang 'bisa' sih, rumah ini adalah 'jalan' menuju 'dunia gaib' di gunung belakang rumah gw. Jadi wajar banget kalau sering liat yang aneh2.
Ini daftar cerita yang gw inget, saking banyaknya kayanya gw lupa :-) :
1. Suatu malem, jam sebelasan, ada orang teriak2 di pintu..ngetok2 pintu. Ternyata temen2 adek gw (cowok) dateng malem2, bilangnya sih mau balikin buku. Ternyata mereka disambut sama perempuan serba putih yang lagi ayun2an di pohon di lapangan rumah.
2. Yang ini sering banget: ronda2 yang ngeliat ada perempuan baju putih di gerbang, atau justru laki2 pake baju aneh di gerbang atau di sekitar pos jaga.
3. Yang ini juga sering banget: orang rumah yang ngeliat orang rumah lain, tetapi ternyata bukan orang itu. Misalnya asisten yang perempuan, liat asisten yang laki lagi jalan ke belakang terus dia mau manggil..diikutin ternyata nggak ada. Udah gitu nggak lama asisten laki itu muncul dari depan.
Pernah juga ada yang liat my sissy, diikutin ternyata gitu jg kasusnya.
Ada juga yang liat asisten gw, terus dipanggil gak jawab2..pas disamperin kok gak ada? Padahal asisten gw benernya lg pergi.
4. Seorang asisten gw yang rada ajaib, bangun jam 3 pagi buat beres-beres, terus pas udah pagi (jam 7-an) dia laporan..katanya tadi pagi dia ketemu perempuan di tangga, dikirain adek gw tapi dipanggil gak jawab2..padahal adek gw lagi tidur semua lah jam segitu.
5. Ini yang heboh dan gw alamin sendiri. Malem2 gw nyium bau bangke..anehnya yang nyium dari serumah cuma gw sama seorang adek gw. Kita mengendus2 terus n baunya nggak ilang2. Udah gitu karena serem kita tidur barengan sekamar. Eh semaleman itu ada suara orang ngegali, kaya ngegali kubur tepat di depan kamar kita tidur. Udah gitu gw bangun, ngintip..suara itu nggak ada lagi. Gitu terus sampai pagi. Dan bau bangkainya juga nggak ilang2. Setelah berdoa segala besoknya baru deh bener2 ilang.
6. Yang ini film horor banget, gw juga percaya nggak percaya, tapi yang ngalamin langsung dua orang sekaligus. Dua orang asisten gw, laki n perempuan lagi nyuci mobil sambil bercanda-canda, and tau-tau di depan mereka lewat bagian2 badan..pertama kakinya dulu..terus kepalanya. Sampe shock gitu mereka. Katanya sih mereka kebanyakan bercanda jadinya digangguin..hueh..masa becanda aja nggak boleh??
7. Katanya bagian paling haunted di rumah gw itu adalah..tebak! Ternyata kamar tidur gw! Pertama gw pindah ke kamar tidur gw di lantai dua itu dari lantai dasar, tebak kenapa! Karena malem2 gue diketokin terus kalo lagi bobo! Sebel, gw pindah ke lantai dua. Gw sih betah2 aja di lantai dua itu, padahal selantai cuma gw sendiri yang tinggalin. Emang sih kalo gw kerja sampe malem, atau chatting ampe pagi gw suka diketokin juga jendelanya. Udah kaya pattern gitu..jam duabelasan mulai ngetuk..terus gw jawab "Nantiii..belum ngantuk!". Ntar jam dua-an mulai lagi bunyi..gw jawab lagi..terus gitu sampe gw beneran bobo.
Tapi gw-nya sih alhamdulillah damai2 aja. Yang pernah kena justru adik nenek gw yang suatu malem nonton tv di luar kamar tidur gw, and saat itu gw lagi tidur di bawah. Dia laporan katanya malem2 dari kamar gw ada suara heboh, ternyata tape gw yang jarang gw nyalain tiba2 nyala sendiri. Selain itu my hubby juga pernah kena, lagi tidur tau2 ada suara2 orang ngobrol gitu di deketnya n dia ngga bisa bangun..apa ya namanya..gak bisa gerak gitu..
8. Yang ini belum lama, temen deket adek gw dateng malem2 buat nginep di rumah and disambut sama perempuan putih itu lagi di gerbang :-D
9. Pernah ada sepupu kecil yang lagi maen anteng tau2 nangis..padahal dia jarang nangis..dan pengen pulang karena katanya di rumah gw ada kucing gede ??
10. Sejak ada Ikel, Ikel sering banget tiba2 gak mau tidur di kamar ortu gw. Nunjuk2 ke jendela n ngotot pengen keluar. Sering juga maen ke lantai dua and did the same, lebih heboh malah.

Paling seru waktu masa2 gw SMA kelas akhir/kuliah tingkat awal dulu, di rumah gak ada ortu n gw di rumah punya seorang adik yang 'bisa liat', seorang adik yang sangat penakut dan seorang sepupu cowok yang lebih penakut lagi. Kalo malem2 jail gw sama adek gw lagi kambuh, heboh deh. Adek sepupu gw yang cowok abis kita gangguin. Kadang kita ngetokin pintu kamarnya sampe dia heboh, terus kita ketawa-ketiwi. Pernah juga suatu malem abis nakut2in dia kita ngumpul rame2 sambil ketawa and tau2 ada yang ngetok jendela di belakang kita. Tanpa liat2 langsung deh kita heboh teriak2..sampe sekarang gw nggak tau, tapi kayanya sih itu asisten ortu gw yang cowok yang ngisengin kita.
Susahnya, adek gw yang 'bisa liat' jail banget sama adek gw yang penakut. Jadi sering diusilin gitu sampe dia nggak berani kemana-mana sendiri di rumah. Yang jadi korban akhirnya adek gw yang 'bisa liat' itu juga, harus nemenin dia sampe ke kamar mandi!

Hueh..baru dua rumah udah panjang! Masih ada tiga rumah di Bekasi dan satu di KL yang harus diceritain juga. Oh..gak kalah seru, rumah nenek gw di Tasik! Nyicil dulu yaaa...let's call this one: Banyak Hantu di Rumahku episode 1.

Read more!


Friday, February 10, 2006

Rumah itu Jodoh-Jodohan?

Sejak gw kecil, entah udah berapa rumah yang gw tempatin. Rumah pertama ortu gw di Ujungberung, rumah BTN tipe 70. Gw barengan rumah ini sampai gw SMP kelas satu. Gw inget waktu SD rumah ini ditingkat, dibikin tambahan satu kamar tidur, satu ruang santai plus jemuran di tingkat dua. Kamar tidurnya dedicated buat gw :-) Lantainya lantai kayu. Dan gw inget banget, pas masa pembangunannya ditandai dengan melayangnya adek gw nomer tiga, Gita, dari atap.

Sebenernya masa SD gw lebih banyak dihabiskan di rumah Oma, di daerah Cipaganti. Baru lulus SD gw balik ke Ujungberung.
Terus kelas dua SMP, kita pindah ke rumah sebelah. Rumah yang dibangun delapan bulan diatas tanah yang sebelumnya dijadiin kolam ikan. Lagi-lagi gw milih kamar diatas. Sebenernya kamar pertama gw di bawah, sekarang dijadiin musholla, tapi ada kejadian yang bikin gw memutuskan pindah ke kamar atas.
Rumah ortu yang kedua ini paling banyak kenangannya. Gw disini sampai lulus kuliah, sempet jadi orangtua selama beberapa tahun karena ortu gw pindah ke Bekasi.
Lulus kuliah, gue hijrah ke Jakarta. Tinggal jauh di Bekasi di rumah kontrakan ortu. Sempet ngerasain pindah tempat tiga kali sampai akhirnya ortu beli rumah juga di Bekasi. Sempet juga gw kost di deket kantor, dapet tiga tempat :-) Pindah-pindah. Abis itu with my hubby, kita beli rumah di Bekasi juga akhirnya.
Beli rumah tahun 2001, tahun 2004 kita renovasi gede-gedean. Lucunya begitu baru selesai direnovasi, kita pindah ke KL. Disini kita tinggal di condo yang gak jauh dari KLCC.

Diluar tempat kost, rumah gw dari dulu selalu jauh dari pusat kegiatan gw. SMP-SMA gw di jalan pulau2 di Bandung..dari rumah satu jam. Kalau sekolah pagi gw naek angkot, rebut2an. Lari-lari di terminal, nyampe sekolah masih telat juga. Pernah disuruh bending gara2 telat, paling sering sih disuruh bersih-bersih either perpustakaan atau ruang guru. Pernah juga sembunyi di mushola gara2 telat pas upacara dan males banget kalau ikutan dijemur.
Waktu kuliah, gw mulai bawa mobil. Males juga sih, soalnya sering banget kena macet. Gw mulai belajar nyalip, cari-cari jalan tikus..sampai suatu hari kena semprot papa karena nggak sadar bahwa salah satu mobil yang disalip ternyata mobil papa..hihi. Paling sedih kalau udah bulan puasa terus kena macet pas mau buka :-((
Begitu tinggal di Bekasi, tiap hari gw berjuang ama yang namanya macet. Paling parah waktu lagi hamil terus gw kebelet terus. Jadinya di jalan tol terus ribut2 ke suami minta pipis. Exhausting banget. Sekitar tiga-empat jam sehari diabisin di jalan.
Nggak kerasa, itu bikin both of us trauma ama yang namanya 'driving to office' dan 'tinggal jauh dari kantor'. Dan itu juga yang jadi consideration kita pas milih tempat tinggal di KL.

Dari segi akses, condo sekarang lumayan enak. Tinggal jalan terus naek jembatan penyebrangan, jalan lagi dikit, udah bus stop. Mau naek taksi ke KLCC juga sekitar 5 ringgitan. My hubby nggak perlu nyetir mobil, nggak perlu kena macet.
But there's something wrong with living in condo. This condo especially.
Sebenernya tinggal di condo cocok-cocok aja dengan karakter gw yang suka ketenangan. Nggak perlu ribut-ribut sama tetangga, nggak perlu banyak keluar rumah, semua fasilitas ada...Walaupun condo ini tentu aja nggak sebagus Fraser, serviced condo tempat gw tinggal waktu tugas di SG dulu, tapi buat tinggal doang di rumah lumayan lah. Ruangannya gede juga. Pemandangannya bagus.
Tapi sekarang gw punya Ikel, n gw nggak ngerasa comfort jadiin tempat ini sebagai tempat Ikel tumbuh. Pertama, condo ini udah tua n manajemennya gak gitu bagus. Playgroundnya jelek banget. Padahal buat gw playground itu penting banget! Dimana lagi Ikel bisa maen di condo? Renang mungkin gak tiap hari, tapi maen itu wajib. Jadinya sekarang gw bikin tempat maen sendiri di dalem rumah. Satu ruangan gw amparin karpet alphabetnya Ikel, terus gw pasang tenda n terowongan. Maenan Ikel gw taro di wadahnya. Kalo mau maen yang lebih puas, gw bawa sekalian ke KLCC theme park. Kedua, Ikel ngga punya temen seumuran di condo ini. Mungkin ada, tapi jarang banget ada yang keluar rumah selain baby-baby atau malah yang udah gedean. Tambah kesepian deh.
Terus dari sisi gw sendiri, gw nggak feel-at-home di condo ini. Mungkin karena gw terbiasa hidup di rumah? Nggak juga. Gw betah waktu tinggal di Fraser dulu. Terus gw pikir2, apa masalah gw ada di choice of furnitures? Gw orang yang kebawa banget sama suasana rumah. Makanya gw desain rumah gw di Bekasi sesuai my style. Full of colors. Rumah ini serba putih, n malah bikin gw stress sendiri. Udah tembok putih, furniture serba putih. Tapi sebenernya nggak masalah juga, gw bisa hias-hias dengan aksesori sampai nggak keliatan serba putih..tapi dalem hati gw tetep nggak sreg.
Mungkin emang bener kata orang..tempat tinggal itu kaya jodoh. Gw nggak ngerasa jodoh sama rumah ini. I'm not belong to this place. Jadi begitu masa kontrak gw abis, gw minta pindah.
My hubby ngomong sama yang punya, terus dia nawarin tempatnya yang lain. Dia pikir masalah kita pengen pindah gara2 tempat itu kemahalan, terus dia nawarin apartemennya yang laen. Emang murah banget. Cuma lagi-lagi gw nggak ngerasa sreg. Tempatnya jauh lebih kecil dari yang sekarang, Ikel bisa susah kalo lari-lari di rumah. So, kita tolak lah. Dipikir-pikir, karena belum nemu tempat baru yang sreg, kita minta perpanjang dua bulan. Si yang punya rumah bilang oke, so tenanglah kita..bisa lebih nyantai nyarinya.
Eh dasar, tau2 kemaren si yang punya rumah itu nelepon terus minta kita pindah segera soalnya ada yang mau ngisi condo ini! WHAT?? Bukannya dia yang bilang kita boleh perpanjang??
Dan btw, kontrak kita kan sampai akhir Maret!! Gw udah feel nggak beres sama orang ini, karena sebelum2nya dia emang suka ngusir sembarangan penyewanya kalau ada yang mau nyewa tempatnya. Gw ngerti lah, dia pasti males nyari tenant lagi..sekarang ada tenant dia mau langsung ganti aja. Tapi nggak bisa gitu aja dong! We have a piece of paper buat bukti kita kontrak sampai akhir Maret. Dan emangnya barang2 gw bisa disulap gitu aja buat mengecil terus masuk satu tas terus pindah dengan gampang? Nggak beres banget. My hubby semula mau insist karena dia kemaren udah bilang oke kita perpanjang dua bulan, tapi I said no..Kita pindah sesuai kontrak! Kita nggak punya bukti kertas bahwa dia bersedia perpanjang kontrak, so gw nggak mau ambil resiko. Lagian toh kita emang pengen pindah. Dari yang gw tangkep kayanya dia bete gitu gw nolak apartemen yang dia tawarin. But it's my right anyway. Gw berhak milih dimana gw mau tinggal dong? Really2 annoying.
Sekarang gw mulai nyari2 lagi. And gak tau kenapa gw malah nyari yang jauh dari KLCC..hihi..tapi yang deket ke LRT. Gw nyari rumah, bukan condo or apartment. Sebenernya gw rada trauma juga sama kehidupan perumahan, dealing sama orang2 yang unbelievable, tapi gw pikir lingkungan perumahan disini enak banget buat tinggal. Ampir di tiap ujung jalan ada playground bagus. Ada mesjid. Gw tinggal jalan ke LRT buat ke mana2..ke KLCC sekali, ke Ikano malah ada shuttle bus gratis. Gw bisa ngendon di Borders baru terus kalo gitu caranya :-D Mudah2an ada yang cocok.
Alternatif laen ada apartment baru di belakang condo yang sekarang kita tempatin. Jauh lebih enak. Baru..bersih..playgroundnya bagus, and aksesnya lebih gampang. Jalan dikit langsung LRT. Jalan dikit langsung pasar malam. Weekend ini baru gw mau cek semua options.
Kalau gw milih yang rumah, berarti sekali lagi gw milih tinggal jauh dari pusat :-D Tapi disini tinggal jauh juga transportasi enak. Tapi option mana juga yang gw pilih, gw bakal mesti beli furniture sendiri. Yah..that's better for me. Gw bisa beli yang sesuai selera dan sesuai kebutuhan. Gw stress liat Ikel terus ngotorin furniture orang laen :-P
Pastinya banyak yang nanya..kenapa pengen pindah dari tempat sekarang? Bukannya susah dapet condo di pusat kota yang semurah itu?
Yaaah..thinking logically..dengan akses ke kota yang cukup gampang, dengan fasilitas condo..fully furnished lagi with 2 aircons n 2 wtr heaters..3 kamar tidur, 2 kamar mandi and 1 gudang! Kenapa harganya bisa murah? Gw dulu nggak kepikiran..sampai one day seseorang nanya ke gw..kenapa kamu tinggal disitu?
Gw bingung n nanya..why?
Apa kamu nggak takut? tanyanya lagi.
Gw diem..gw nggak takut, tapi gw juga nggak mengelak bhw condo itu 'nggak beres'.
Banyak pembunuhan disana, kamu nggak tau? Orang itu ngomong lagi, dan mengalirlah cerita tentang pembunuhan2 yang pernah kejadian disitu.
Seakan belum cukup, besoknya gw baca cerita orang di internet tentang condo itu. Dan mereka nyebut tempat ini as a haunted condo.
Hmm..that had explained my bad feeling about this place. Tapi sure gw nggak bisa bilang alesan itu kalau ditanya, apalagi sama yang punya rumah, kenapa gw pengen pindah. Bukan masalah hauntednya, I'm quite used to it..nanti gw posting cerita khusus tentang itu. Tapi feeling insecurenya itu lho..
Walau katanya sekarang far-far better..tapi 'feeling gak beres' gw masih tetep ada, dan bikin gw nggak betah. Kalo gw bukan orang yang spend much time di rumah mungkin no problem, tapi I have a lot to consider. My son especially.
Doain gw dapet tempat yang cocok ya.
Read more!


Thursday, February 02, 2006

Anastasia Krupnik-Rahasia Si Gadis Kecil

Ini tentang satu buku dari Lumos-nya Dar Mizan yang berkesan banget, baru gw baca dua minggu lalu. Bukunya emang buat anak-anak, tapi orang dewasa juga pasti bisa baca. Buku ini bakal diterbitkan berseri, so pasti gw tunggu nomor-nomor berikutnya.
Anastasia Krupnik, nama tokoh utama cerita ini, adalah seorang gadis kecil berusia sepuluh tahun yang sangat kritis.

Membaca buku ini bener-bener membuat gw lupa bahwa yang ngarang bukan anak kecil. Gaya bahasa sampai proses pemikiran Anastasia terasa nyata, murni pemikiran seorang anak. Celetuk-celetukannya lucu, bikin gw ketawa sendiri..
Ide ceritanya sederhana. Anastasia membuat suatu daftar hal yang disukai dan tidak disukainya. Semuanya hal sederhana yang kalau dilihat dari kacamata orang dewasa..ngga penting banget! Tapi sebenarnya semua yang ditulisnya jadi bagian perkembangan dirinya..jadi bagian hidupnya, dan itu terasa penting begitu kita mengikuti kisah Anastasia.
Bagaimana dia memberontak ketika ibunya tiba-tiba hamil, tanpa memberitahunya terlebih dahulu. Akhirnya win-win solution, Anastasia nggak jadi marah karena ortunya memberi dia priviledge memberi nama adiknya nanti. Dan Anastasia hendak membalas dengan merancang nama yang sangat jelek!
Ortu Anastasia pun asyik banget..tipe ortu yang memberi kebebasan yang bertanggung jawab. Mereka nggak ribut waktu Anastasia keukeuh mau ganti nama.
Mungkin cerita ini bisa menyampaikan juga dalam bahasa anak, bahwa yang kita anggap jelek belum tentu jelek, dan sebaliknya. Daftar hal yang tidak disukai Anastasia berkurang satu demi satu.
Nice story..brilliant..wajar dapet penghargaan.
Read more!


This page is powered by Blogger. Isn't yours?

Subscribe to Posts [Atom]