Tuesday, January 31, 2006

my day without nanny

Menginjak hari ketiga tanpa nanny. Lumayan padat juga schedule gw..masih sempet2nya ngeblog lagi ya?
Jam 6 pagi (jam 5 WIB) udah bangun, terus nyiapin makan buat Aa, terus shalat & mandi. Jam 6.30 Aa ke kantor, gw siap kerja!
Nyapu, ngepel, nyetrika..pokoknya semua yang gak bisa gw lakukan pas Ikel bangun (termasuk nginet).

Ikel sayang masih bobo..kalo udah bangun gw udah susah nyari kesibukan buat Ikel.
Tendanya udah dipasang, maenannya udah disiapin. Makanannya belum dimasak, ntar aja pas udah bangun..biar anget.
Kemarin gw lagi masak, tau2 suara Ikel menghilang..red alert! Mesti dicurigai kalau suaranya ilang, soalnya biasanya kalo Ikel diem berarti lagi 'investigating' something.
Bener aja, ternyata dia lagi manjat kursi makan, dan udah ada diatas meja makan. Langsung gw lari, gw tanya mau apa..ternyata mau minum. Ya udah gw siapin minumnya. Ternyata minumnya cuma seteguk, sisanya langsung dipake mandi di tempat :-(
Ngepel lagi..! Diitung2 sehari kemaren gw ngepel tumpahan berapa kali ya?? Lagi sibuk ngepel tiba2 bau..and ruangan banyak asep putih. Ya Allah...gw kan lagi masak!!! Goodbye deh.
Satu jam dari sejak dia bangun tidur, Ikel udah dua kali jatoh. Pertama ngeguling dari sofa, kedua tiba-tiba ngejengkang pas lagi loncat2. Total sehari ada empat kalinya.
Ya Allah..aku sadar bahwa diberi seorang anak yang sangat-sangat energic mungkin adalah bentuk kepercayaan-Mu padaku. Tapi tolong ya Allah, sertai aku juga dengan kesabaran..
Read more!


Serunya berdua sama Ikel..Jkt-KL

Seperti yang sudah diperkirakan orang-orang sebelumnya, bawa Ikel ke KL tanpa pendamping laen dan dengan barang bejibun bakal bikin gw puyeng. Sebenernya gw udah atur barang seefisien mungkin. Semua masuk ke dua koper gede. Terus gw sengaja beli tas bayi bentuk ransel. Jadi begitu tuh koper masuk bagasi otomatis gw cuma bawa tas bayi di punggung, tas laptop dikalungin and satu tas tangan..plus ngedorong stroller Ikel. Ikel juga bawa tas ransel Barneynya and guling kecil buat bobonya.

Selama Ikel di stroller...no problem. Untung dia bisa enjoy di stroller. Masalah baru muncul waktu stroller dikasih ke officer di pintu pesawat dan Ikel gak mau jalan sendiri. Kepaksa gw gendong, plus tambahan tas Barney & guling di tangan.
Di dalem, tumben2an dia nggak mau duduk sendiri. Akhirnya gw pangku deh. Terus ternyata begitu lepas landas..Ikel ngamuk, kayaknya kupingnya sakit. Wah, udah bingung dieminnya gimana..untung tetangga sebelah baek banget (thanks a lot ya Mbak Lia bantuannya selama di pesawat :-)). Akhirnya dia diem sendiri. Eh, lepas nangis, tiba-tiba isengnya kambuh. Mulai deh kakinya gerak sana-sini, tangannya juga gerak kesana-sini..udah gitu belingsatan nggak mau duduk. Sebelum naek pesawat dia udah makan ayam, nasi plus kentang. Jadi gw pikir nggak mungkin Ikel mau makan lagi. Gw ambil satu aja buat gw..eh taunya dia minta disuapin juga tapi nasinya doang. Emang nasinya enak, pake kuah daging..jadi gurih. Ya udah gw makan ayamnya doang..hihi.
Untung jarak jkt-KL gak jauh..cuma 1 jam 45 menit total di jalan kita udah mendarat. Nah pas keluar dari pesawat Ikel mau jalan sendiri, cuma nggak mau diatur. Disuruh belok dia malah lurus terus.
Di luar pesawat gw masih harus nunggu stroller dianterin. Ikel lari2an sama anak kecil lain. Begitu stroller dateng, entah diapain itu stroller tapi bentuknya jadi nggak karuan. Kepaksa gw ribet benerin while in the same time mesti ngawasin Ikel lari-lari. Udah gitu..masuk ke stroller deh.
Abis ambil bagasi..problem, ternyata nggak ada porter! Bingung gimana bawa stroller plus trolley isi dua koper gede itu..akhirnya gw dorong barengan. Pertama Ikel maju sedikit, terus trolley..gitu terus sampai ke luar.
Dan ternyata di luar, I couldn't find my hubby! Huaaa...almost half an hour gw bengong nunggu sama Ikel. Kemana gerangan? Ternyata dia nunggu di sisi yang beda.
Lega banget ngeliat suami. Tapi begitu nyampe condo, masalah lagi..liftnya rusak!
Masa mesti naek 10 lantai bawa segepok bawaan?? Akhirnya kita naek dulu lewat gedung sebelah sampai lantai 18, terus naek satu lantai lewat tangga ke rooftop terus turun lagi pake tangga ke lantai 10!
Gw turun duluan sambil gendong Ikel. Ikel dikasih susu, dikasih maenan terus gw kunci and lari lagi ke atas ngambil stroller. Kasian suamiku ngos2an deh. Pas gw nyampe ruangan lagi Ikel lagi bertengger dengan manis di atas dudukan sofa, dengan gaya siap terjun bebas. Ouch!
Gara2 lift, gara2 tunggu2an gak jelas di airport..gw baru bisa duduk lega jam 1 malem. Ikel juga udah lewat ngantuknya, alhasil dia baru bobo jam 2 malem and bangun siang besoknya. Huaaa...kapok deh pergi berdua doang.
Oya, nyampe rumah ternyata ada satu tas isi 10 batang Toblerone gede aneka rasa plus bonekanya dan kulkas dipenuhin teh botol. Hmmm?? Ternyata kejutan dari my hubby. Oh my God..I'm on diet!!!
Read more!


Ular..ular..

Ini sebenernya cerita yang tertinggal dari my days in Bandung. Beberapa hari sebelum pulang, di suatu pagi yang cerah..cie..gw dikagetin teriakan my sissy.
"Ada uler! Ada uler!"
Ternyata ada ular di ruang tamu. Lagi namu di karpet. Ularnya kurus, cuma setebel jari telunjuk gw, tapi panjangnya sekitar tiga jengkal gw. Warnanya abu-abu, sedikit belang, mengkilat.

Pertanyaannya...ngapain uler itu di ruang tamu rumah ortu gw? Dan masuk dari mana?
Jadi back to old stories. Rumah ortu emang tanahnya bekas tanah sawah. Di belakangnya masih sawah-sawah. Jadi yang namanya cerita dengan ular udah bukan barang baru lagi disitu.
Cuma seinget gw terakhir ada ular lagi di rumah itu udah sekian taun yang lalu, lima taun kali.
Waktu rumah itu belum jadi, yaitu waktu gw masih SMP..rumah ortu itu masih berupa kolam ikan. Biasanya dari lantai dua rumah gw yang dulu, gw suka nontonin uler-uler air lagi lomba renang di kolam. Tapi ular air kan nggak berbisa.
Yang pernah gw alamin sendiri sih ngga banyak. Pernah suatu pagi gw mau pergi kuliah and ngeliat ada uler lagi ayun-ayunan di pohon kersen.
Yang paling nyeremin waktu ada uler belang gede banget, kuning item gitu warnanya, panjangnya pas lagi ngelingker aja udah menuhin beberapa ubin. Dan jaraknya cuma sekitar 40 cm dari telapak kaki gw. Dia lagi ngendon di dapur kotor rumah ortu gw, pas gw lagi mau ke dapur situ. Alhamdulillah bukan cuma gw yang takut sama uler itu, rupanya si belang itu juga takut sama gw..(atau kaget, entahlah). Yang jelas gw langsung lari, uler itu juga langsung lari. Cuma begonya, karena refleks, gue lari ke arah yang salah. Naik ke atas meja. Uler itu juga larinya nggak kemana-mana, cuma ke belakang kompor di depan meja yang gue naekin. Alhasil gw teriak-teriak minta tolong sampai akhirnya bala bantuan beberapa orang dengan senjata masing-masing dateng nolongin gw. Sang ular pun tertangkap. Dan bener..uler itu uler berbisa banget! Untung refleksnya si uler sembunyi ke belakang kompor, bukannya loncat ke arah gw.
Kejadian seru lainnya ama uler yang ngga gw alamin, tapi orang rumah yang ngalamin..waktu ada uler kobra (nah..masalah juga, dari mana datengnya uler kobra???) ikut nonton TV. Ceritanya asisten2 ortu gw lagi pada nonton TV di belakang. Pintu ke arah dapur kotor dibiarin kebuka. When suddenly one of them realized bahwa ada tamu nggak diundang ikut nonton. Lagi nonton dari pintu dapur, deket one of the assistant. Yah..seperti bisa ditebak..heboh lagi.
Dulu di kebun my grandpa di Tasik juga gw sering liat uler belang kalo lagi jalan-jalan ngiterin kebun. Tapi yah..ada uler di kebun yang kaya hutan gitu kan nggak aneh. Kalo gue teriak2 justru gw yang aneh kali ya?

Yang gw nggak abis pikir..kenapa sekarang..setelah sekian lama..ada lagi uler di rumah ortu gw? Biasanya gw nggak cerewet, soalnya gw juga ngerti ular kan nggak ada yang ngundang. Tapi sekarang beda. The most important thing is that now I have an energic child who loves to sit in the living room! Ruang tamu rumah ortu gw itu tempat favorit Ikel. Dia suka sendirian kesitu, tidur2an di karpetnya. Kebayang kan kalo hari itu bukan my sissy yang masuk ke ruang tamu duluan tapi Ikel?
Setelah diselidiki, ternyata pintu ruang tamu di bawahnya ada celah yang cukup gede buat dimasukin uler. Berarti mesti ganti pintu dong? Apalagi pas uler itu dibakar ada yang liat dan ensure bahwa uler yang ada di ruang tamu kemarin itu jenis yang galak & berbisa. Makin serem aja gw.
Kayanya mesti cari info lagi gimana mencegah uler masuk ke rumah. Pls kalo ada yang punya informasi, tolongin gw.
Read more!


Monday, January 23, 2006

A busy night

Tadi malem entah kenapa tiba-tiba ide dateng ngebrujul kaya banjir, nggak bisa ditahan..ngalir terus, setelah sehari sebelumnya kena block. Ke kamar mandi dapet ide, duduk di kasur dapet ide..pengennya sih langsung gerak cepat nuangin semua ke laptop, tapi apa daya..duty as mommy came first. Ikel udah minta bobo setelah sebelumnya maen loncat-loncat di kasur. Dia kesenengan banget dikasih kasur yang masih mantul kalo dia loncat-loncat, padahal beberapa kali gw ingetin.."Please Ikel, itu kasur bukan trampolin. Nanti aja kalau main trampolin lagi loncat-loncatnya yaaa???" Yah..seperti bisa ditebak, mamanya dicuekin.
Akhirnya Ikel udah mulai bisa merem dikit, keliatan matanya udah berat. Mamanya juga jadi ikutan ngantuk.
Tapi tiba-tiba..

Tiba-tiba Ikel bangun, duduk, terus matanya nggak lepas dari ruang baju yang pintunya ke kamar tidur emang cuma dibatesin gordyn tipis. Feeling gw udah mulai gak enak, kayanya kejadian lagi nih, batin gw.
Bener aja, Ikel langsung mengkeret, matanya ngikutin gerak something yang gw nggak liat. Sorot matanya ketakutan udah gitu langsung meluk gw. Ikel nggak tantrum, nggak nangis, tapi dia keliatan ketakutan. Gw baca-baca sambil ngusapin matanya. Ikel ngotot minta keluar, dia buka pintu sendiri terus lari ke luar dengan kepala nunduk nggak mau liat kiri kanan.
Gw ikutin ke luar, gw bawa ke kamar maenannya. Tapi matanya tetep gerak kaya ada yang ngikutin dan ngga mau disitu juga.
Bingung, akhirnya gw bawa keatas. Pengalaman sebelumnya dia waktu dibawa keatas bisa bobo. Dan ternyata dia langsung baringan di kasur (padahal di kamar sebelumnya dia nolak baringan), langsung meluk guling dan udah berat matanya. Fuihh, tapi berat buat gw, gak ada AC..panas.
Nggak lama tiba-tiba Ikel bangun lagi..matanya ngeliatin pintu, terus kembali kaya sebelumnya, matanya gerak ngikutin something. Mukanya ketakutan lagi terus ngerengek minta digendong sambil nyembunyiin muka. Gw bawa lagi ke kamar bawah, hasilnya sama.
Desperate, gw bangunin asisten2 perempuan yang lagi pada tidur nyenyak. It was 00.30 am. Barengan kita berdoa.
Satu2nya tempat Ikel mau berbaring akhirnya cuma di karpet ruang keluarga. Itu pun pas salah satu asisten gw buka pintu kamar mau ambil sesuatu dia langsung ngelonjak lagi dan histeris. Langsung lari nutup pintu kamar. Udah gitu Ikel narik tangan gw, ngajak keluar rumah. Jelas aja ngga gw kasih.
Asisten gw yang cowok bangun. Kebetulan asisten gw yang satu itu bisa "liat", terus dia buka pintu kamar maen Ikel. Ikel loncat lagi, marah-marah sama asisten gw itu, ngelarang buka pintu. Asisten gw itu jg keliatan kaget banget.
Udah gitu kayanya something itu ngedeketin Ikel yang lagi duduk di pangkuan gw. Ikel bangun, ketakutan, nunjuk2..tapi terus minta gendong entah sama apa itu. Gw terus aja bacain doa sambil ngencengin pelukan.
Udah lebih dari jam satu malem, gak tahan ngantuk..kasian Ikel..akhirnya gw ngungsi ke rumah mama. Sebelumnya berdoa dulu mudah2an something itu nggak ngikutin terus.
Ini udah kejadian keberapa kali, tapi tadi malem itu yang paling heboh. Mungkin karena Ikel jg udah semakin gede. Alhamdulillah di rumah mama Ikel langsung tidur nyenyak.
Sebenernya dari sebelumnya Ikel udah keliatan maen sendiri, ngomong sendiri..sama temen khayalannya. Tapi yang tadi malem itu jelas2 ngeganggu. I know itu bukan yang biasa maen sama Ikel. Kata asisten gw, something itu ngikutin Ikel dari rumah lain.
Deja vu...
kejadian semalem bikin gw deja vu sama kejadian-kejadian sembilan-sepuluh tahun lalu, waktu gw sering begadang sampai shubuh nemenin adik yang kemasukan (dan anehnya cuma mau dideketin gw). Adik gw jg dulu suka nunjuk2 ke something yang gw nggak bisa liat..dan gw cuma bisa iya-iya aja sambil berdoa.
Sekarang, ternyata Ikel jg gitu. Ampir di setiap tempat Ikel selalu nunjukkin dia ngeliat sesuatu yang gw gak liat. Ada yang diajaknya maen..ada juga yang ngeganggu. Baru beberapa minggu kejadian yang sama terjadi di uber, tapi waktu itu diajak pindah kamar dia mau.
Ada yang bilang, aura Ikel sama ama aura adik gw. Kata orang itu, gw mesti bisa membiasakan diri dan siap ngedampingin dia begitu dia cukup dewasa buat tau apa yang dia liat beda ama yang kita liat. Katanya Ikel menarik buat makhluk2 itu, gak tau apanya.
Sebagai orang yang yakin bahwa segala sesuatu pasti ada maksudnya, mau nggak mau gw menghubungkan kejadian Ikel sama kejadian adik gw dulu. Apa gw memang udah lebih dulu ditempa buat siap ngedampingin Ikel di saat2 gini? Wallahu alam.
Ternyata ada untungnya juga Ikel belum bisa ngomong lancar, at least gw nggak perlu jawab pertanyaan kaya kakak ipar gw ditanya sama anaknya..
Anak: "Ibu, Tuhan itu kaya gimana sih?"
Ibu: "Tuhan itu nggak keliatan sama kita, tapi bisa liat kita."
ANak: "Kaya yang putih itu ya Bu, yang melayang2 gak punya kaki, yang adek bisa liat tapi ibu nggak?"
Read more!


Sunday, January 22, 2006

Lost in Teleporter, Antara Fakta dan Imajinasi

Tulisan ini dibuat karena banyaknya pertanyaan yang saya terima dari pembaca novel Lost in Teleporter yang pada intinya mempertanyakan apakah yang saya tulis memang mungkin terjadi.
Pertanyaan-pertanyaan seperti:
Jadi manusia nanti bisa berteleport ya? Bahaya nggak?”
“Proses konstruksi dekonstruksi itu beneran ya? Serem dong kalau manusia dibikin begitu?”
“Emangnya ada orang yang melakukan perjalanan astral?”

Dari situ saya terpikir untuk menulis apa saja yang fakta dan apa saja yang khayalan saya belaka dalam novel Lost in Teleporter.


Jadi, apa yang fakta?
1. Perkembangan teleporter yang saya tulis di dalam novel sebagai footnote dalam dialog tokoh Dewey dan Nilam, adalah fakta. Teleporter dimulai dari teleport foton, laser sampai atom. Pada awalnya semua masih menggunakan teknik konstruksi dan dekonstruksi, atau menghancurkan dulu objek yang hendak dipindahkan lalu dibentuk lagi di tempat yang baru. Lalu pada tahun 2003 University of Vienna mentransfer foton dengan mentransfer status kuantum foton tersebut. Cara ini diklaim tidak menerapkan teknik konstruksi dan dekonstruksi. Menurut saya pribadi walaupun tidak menghancurkan tetapi transfer status kuantum ini juga tidak memindahkan secara fisik, tetap ada proses konstruksi.

2. Penggunaan piramida sebagai sumber energi, itu juga fakta. Banyak orang yang menggunakan piramida untuk meningkatkan energinya.

3. Isu cloning dalam teleporter itu juga adalah fakta sebagai akibat dari digunakannya teknik konstruksi dan dekonstruksi.

4. Ada orang-orang yang melakukan perjalanan astral, itu juga fakta. Coba search di search engine dengan kata kunci astral projection atau out of body experience. Mungkin seperti halnya saya, Anda akan tercengang melihat begitu banyak orang yang tertarik pada hal tersebut dan bahkan melakukannya. Banyak juga dijual alat-alat pembantu, seperti kaset dan CD, untuk melakukan perjalanan astral. Di dalam buku Out of Body Experience bahkan dijelaskan secara detail pengalaman-pengalaman dan teknik perjalanan astral.

Lalu yang masih khayalan..

1. Penemuan logam luar biasa sebagai bahan piramida, itu khayalan saya belaka, terinspirasi dari buku-buku tentang UFO yang pernah saya baca.

2. Mind transfer atau proses pemindahan pikiran dari manusia ke mesin, mesin ke mesin atau manusia ke manusia, secara teori mungkin dilakukan. Tapi sampai sekarang belum ada teknologi yang dapat melakukannya. Penggunaan nanoteknologi untuk hal ini seperti yang dikatakan Nilam dalam LIT, sementara ini masih hipotesis belaka. Ini bukan khayalan saya saja, tetapi saat ini memang belum ada aplikasinya di dunia.

3. Manusia bisa direpresentasikan sebagai data, itu juga khayalan belaka.

4. Bentuk teleporter yang piramida, itu hasil pemikiran saya belaka.

5. Proses teleportasi manusia, dimana dilakukan scanning cepat dan transfer dengan energi dari piramida, sampai penyimpanan metadata dengan identifikasi yang unik, itu juga hasil pemikiran..bukan fakta.

6. Bisa ada bug di teleporter, khayalan saya banget!

7. Menggunakan proyeksi astral untuk teleportasi dengan cara mengaktifkan amygdala untuk melepas jiwa, itu sekedar ide saya.

8. Barang-barang canggih seperti hologram untuk rekaman kejadian, smartphone berbentuk unik, visual keyboard..semuanya khayalan saya.

9. Foodporter..itu keinginan saya

10. Penggunaan IVR sebagai customer service, masih khayalan saya.

11. Multitelemachine, mesin untuk teleport lebih dari satu orang..apalagi..itu jelas-jelas imajinasi saya.

Jadi..teleporter itu beneran ada? Memang. Tapi jangan dulu membayangkan teleporter canggih yang bisa mengirim makanan apalagi manusia. Jalan kesana masih panjang dan banyak faktor-faktor lain yang terlibat di luar masalah teknologi. Kloning saja sampai sekarang masih menjadi polemik.
Mungkin ada hal-hal yang terlewat dan Anda masih penasaran apa itu nyata atau khayalan saya, silakan untuk bertanya langsung pada saya. Yang jelas saya tidak mau bertanggungjawab bila ada pihak-pihak yang lalu memutuskan untuk mencoba proyeksi astral setelah membaca Lost in Teleporter :-)

Read more!


Friday, January 20, 2006

update on my LIT

another baby of mine, LIT alias Lost in Teleporter besok tepat satu bulan keluarnya.
Makasih banget buat temen2 yang udah ngasih review, minta ijin dulu ya ntar reviewnya mau kutaro di situsnya LIT.
So far so good, gak seserem yang gw bayangin. Asli semula gw takut ngelempar jenis sci-fi plus supranatural ke publik. Emang nggak ringan, tapi gw pikir tiap jenis buku ada pembaca setianya..jadi pede ajah.

Dua minggu keluar, my auntie bilang dia keabisan LIT di Gramed PI. Hah? Gw takjub banget..kalo bener ya alhamdulillah. Ternyata di Ampera jg ampir abis, seneng lagi. Terus dapet komentar membangun dari my friend..katanya banyak yang bingung, teleporter itu apa?? Hehe.
Dan ternyata banyak banget yang nanya..teleporter itu beneran bisa ada ya? Jadinya gw terinspirasi buat bikin tulisan "antara imajinasi dan fakta" dari LIT, ntar gw post.
Anyway, lahirnya LIT memotivasi gw buat terus nulis. Mudah-mudahan bisa semakin lancar.
Oya, sempet juga kemaren gw dpt complain dari beberapa org yang nyari LIT tapi gak ketemu di gramed bsm. Sampe akhirnya gw ke bsm sendiri and nyari2..emang gak ketemu. Akhirnya tanya petugas..dan ternyata masih ditaro di bagian buku baru, but somehow naronya di bagian depan yang lebih banyak buku nonfiksi dan ngga keliatan.
Ternyata emang mesti sering2 kontrol ke toko buku sendiri yah..soalnya cover LIT kan serius, jadi disangkanya buku pelajaran kali yah?? Tapi ternyata gak cuma bukuku yang salah tempat, QLFnya Donna nangkring di teenlit, bukan di metropop.
Read more!


Stories from Bandung 1

Akhirnya..balik juga dari Bandung. Sebenernya betah banget di Bandung..cuma sayang di rumah koneksi internet butut banget. Padahal kalo ngikutin cerpennya Maknyak..gw udah addicted to weblog..hehe. Bete juga nggak bisa posting2.. Jadinya cerita numpuuuukk!

Pulang dari Bandung, gw bingung sendiri, kenapa bawaan gw bertambah satu tas kertas gede?? Ternyata isinya cuma buku, majalah, buku, majalah..hua, nggak kerasa!
Banyak banget cerita yang pengen gw share slama di bandung..
dari mulai kopdaran blogfam Bandung, yang kayanya bikin Sindang Reret kapok deh nerima booking dari kita lagi :-P
Seneng ketemu temen2 yang slama ini cuma dikenal nicknya aja di blogfam (kecuali Isman & Donna). Ada Mas Iwok yang dari Tasik, ada Dhika si calon dokter "nggilane", ada Dimas yang nyempil, ada Edi yang dateng telat, ada Ayu sang calon ibu, ada Di yang ternyata temennya Agus saudara gw, ada Bram the QinkQonk yang nick & perawakannya kaya bumi & langit, and of course Donna & Isman. Topik hari itu emang persiapan acara jumpa penulis, tapi namanya jg kopdar heboh..hehe..gak jauh dari cela2an.
Terus acara jumpa penulis Blogfamnya sendiri di Common Room, seru! Sebelumnya gw ketemuan dulu sama tim editor GPU, ada Mbak Ike, Mbak Hetih & Rosemary ditambah Isman+Donna. Baru pertama liat Mbak Hetih, bayangan gw semula ttg beliau jauh banget deh..hehe. Kita makan bareng di Riung Sari, rm Sunda di jalan Riau. Dari situ baru barengan menuju Tobucil.
Belum banyak blogfammers pas kita dateng. Ada Diyana, Mbak Itha (baru pertama juga ketemu), Mas Iwok, Edi..terus Bram dong. Nana belum keliatan.
Eh..ketemu Mang Jamal buat pertama kali. Ajaib juga, gak nyangka banget bisa ketemu disini. Padahal sebelumnya udah sering email2an, malah kenal neng Yuri dari Mang Jamal (Neng Yuri kalau baca..daku segera pulang :-)). Lagi seru2nya ngobrol ama Mang Jamal ternyata ada rombongan lagi yang dateng..dan HAA?? Ternyata Nugi, rupanya dateng bareng Enda and anggota2 id-Gmail. Sayang the new Honda Jazznya gak dibawa..hehe, padahal mau test drive nihhh.
Weleh..kok makin banyak yang dateng yah?? Bangku2 penuh, kepaksa panitia duduk di ubin yah :-P
Terus Nana dateng bareng editor2 Grasindo. Ternyata Nana itu..beneran heboh :-D
Acara mulai..sharing2 dimulai. Mas Iwok jadi moderator, gak keliatan grogi kok..bener deh!
Maknyak diwakilin Alan jadi pembuka, terus Donna, Nana, Isman and gw as penutup. Ternyata 'talkshow' berjalan lancar.
Liputan lengkap kayanya mending baca blognya Mas Iwok..hehe..numpang ya Mas, abis liputannya beneran lengkap.
Abis itu sesi tentang blogfam yang dibawain Mbak Itha. Nah..yang seru abis itu simulasi cerfet, asli perut gw sakit ketawa2. Abis cerfet yang dibikin sama tiga kelompok itu semuanya lucu abis! Enda jadi korban, tapi kayanya nggak berkeberatan..hehe..
Seneng banget, acaranya sukses, pulangnya panitia kumpul2 sambil makan oleh2 dari Nana.
Hua..kapan ya ketemuan lagi? Seru abis.
Oya..masa Dhika bilang novel gw bisa ditelaah dari sisi psikologis, katanya keliatannya si pengarang berkepribadian ganda! Dasar Dhika...:-< Hehe.
Read more!


This page is powered by Blogger. Isn't yours?

Subscribe to Posts [Atom]