Friday, October 28, 2005

Fight for RUD..

Banyak yang bilang gw cerewet atau sok tahu kalau udah berurusan sama obat-obatan . Padahal sebenernya gw cuma concern. Kalau nggak boleh concern sama orang lain, boleh dong gw concern sama apa yang masuk ke tubuh gw sendiri dan tubuh anak yang gw sayang? Gw emang bukan dokter, bukan juga ahli medis..tapi gw rasa semua orang perlu tahu setidak-tidaknya sedikit tahu tentang penanganan penyakit. Leave it to the doctor? Okay..but dokter juga manusia yang bisa khilaf. Kalau kita bisa mengurangi resiko hal-hal yang tidak diinginkan dengan ikut berpartisipasi aktif belajar sendiri..kenapa nggak?
Selama masih bisa nggak pakai obat chemical, gw berusaha nggak pakai obat. Bukan sok pinter atau melebihi dokter in that case, tapi gimanapun obat chemical itu ya dari bahan chemical yang sangat mungkin ada efek sampingnya.
Ada untungnya juga tinggal jauh dari ortu dalam kasus begini..gw jadi lebih leluasa menerapkan prinsip gw untuk lebih rasional terhadap penggunaan obat. Kalau di Indo dulu, giliran Ikel sakit terus gw terapin cara gw..gw mesti tahan menghadapi reaksi2 cemas dari nenek2 dan kakeknya. Yang akhirnya sering berujung ke wasting money and energy karena gw kudu ke dokter ahli udah gitu dikasih obat-obatan yang kebanyakan setelah gw cek ternyata not recommended for children under 12, atau malah antibiotik buat flu! Nggak mungkin dong gw kasih sama anak gw. Sering juga gw bawa konsultasi buat ngeliat apa treatment yang gw kasih udah oke, tapi dokter malah kasih obat..yang kalau nggak gw kasihin bakalan kena omelan neneknya deh. Susah sih buat dapetin dokter yang reliable kaya dokter Wati and the ganks..hehe..
Kaya sekarang Ikel lagi batuk..udah ampir seminggu. Batuknya lumayan..grok-grok gitu, penuh dahak. Gw amatin ini batuk biasa, gara-gara virus..soalnya sebelumnya dia pilek juga. Gw nggak kasih apa-apa selain air yang banyak, virgin coconut oil sama vitamin kalau dia lagi males makan. Terus gw kasih copal dada sama punggungnya setiap mau tidur ama abis mandi. Makan juga nggak gw force harus banyak, yang penting minum anget. Ikelnya juga adem-adem aja, malah tetep lari-larian kesana-sini. Sekarang malah makannya buanyak banget. Dibanding kemarin hari ini batuknya lebih berisi, berarti dahaknya udah bisa keluar. Pipis sama pupnya juga banyak, berarti dahaknya keluar juga dari sana. I feel relieved. Tidurnya juga udah mulai nyenyak. Tapi dia masih batuk-batuk walau nggak terlalu sering..dan gw a bit worry..besok pulang ke Indo keliatan lagi batuk bisa kena omelan lagi deh gw! Makanya gw tadi ngebut nyelesein artikel tentang obat batuk pada anak yang gw ambil dari artikelnya WHO buat disodorin kalo masih diprotes juga..hihi. Kayanya gw masih harus terus berjuang buat menerapkan rational use of drugs ini..
Read more!


Wednesday, October 26, 2005

Wanita Bisa Baca Peta!

Ternyata wanita bisa baca peta....kalau lagi menstruasi! Itu kata koran beberapa hari lalu..tepatnya hasil penelitian. Katanya ketika menstruasi, hormon-hormon maskulinnya meningkat sehingga kemampuan yang sebelumnya didominasi kaum pria jadi bisa dilakukan juga oleh wanita.
Emang sih, gw sendiri ngerasa gw bego banget kalo disuruh baca peta. Apalagi kalo disuruh sambil nunjukin jalan. Huaaa...seringnya tiba-tiba gw teriak kiri padahal maksudnya kanan. Atau tau-tau kebablasan karena peta di pikiran gw udah nggak sinkron ama kenyataan di depan mata.
Gw pikir gw doang yang bego ama peta..sampai gw liat buku berjudul Why Men Don't Listen and Women Can't Read Map..gw baru ngeh that it's a common problem.
Read more!


rumah baru

Lagi seneng ngoprek rumah baru di multiply. Belum ada journalnya, kayanya kalo journal bakalan lebih sering nulis disini. Tapi review-review bakal gw simpen disana. Terus satu lagi..resep! Foto-foto Ikel terbaru juga udah gw upload disana. Please visit..http://triabarmawi.multiply.com
Hmm..sekarang jadi punya tiga rumah deh di dunia maya..termasuk yang anaksehat.blogspot.com.
Oya, gw pengen nerjemahin artikel WHO tentang obat batuk. Really-really useful. Mungkin gw taro di tiga rumah mayaku nantinya. Tapi panjang bo..mudah2an gw kuat nahan sabar nerjemahinnya.
Read more!


Tuesday, October 25, 2005

Sedih..

Sedih..ramadhan sekarang batalnya banyak banget. Udah batal dua hari gara-gara sakit ditambah tujuh hari standar gara-gara tamu bulanan. Nggak enak rasanya nggak puasa..tapi gimana lagi. Nggak nyangka juga, udah setaun lewat sejak asma terakhir kambuh..dan sekarang kambuh di negeri orang. Dan sampai sekarang gw belum juga nemu apa yang bikin alergi gw kambuh.

Setaun lalu gw kabur dari dokter gw..hehe..gara2 divonis mesti terapi steroid setaun. Gila aja, gw orangnya pelupa, susah banget buat inget jadwal terapi. Padahal acara semprot-semprot itu dua kali sehari..dan nggak boleh kelewat! Gimana nggak kacau? Tapi alhamdulillah..sejak gw minum virgin coconut oil once a day, alergi gw nggak kambuh-kambuh lagi. Till now..
Nggak enak banget rasanya kalau alergi lagi kambuh. First, of course, gw susah nafas. Rasanya dada gw berat banget. Second, batuk yang bikin nggak tahan..gateel banget, sampe berdarah2 gara2 batuknya kekencengan. Dalam tiga hari ini gw udah dua kali ke dokter, coz dengan tololnya gw lupa bilang ke dokter pertama bhw asma gw karena alergi jadinya nggak dikasih antihistamin. Yang bikin sengsara justru side effect dari obatnya. Semua asthma medication efeknya sama..badan jadi nggak enak, shivering..kaya meriang gitu. Tangan gemeteran..jadinya lemeees banget. Karena nggak kuat akhirnya sama dokter diperingan lagi, cuma sekali sehari obat asthmanya. Tapi in total jumlah obat yang mesti gw makan..ada 6! Eneg duluan gw liatnya.
Mana gw diultimatum lagi..nggak boleh sama sekali makan minum dari kulkas (sehari sebelumnya gw nggak kuat makan ice cream pas buka..hihi..).
Tapi cara tergampang nyegah kejadian gini lagi sebenernya ya nemuin apa penyebab alergi gw. Asli gw bingung, ac udah dimatiin..kamar juga bersih nggak banyak debu. Padahal yg gw tau gw cuma alergi penisilin, dingin and debu. Terus apa lagi?
Oya..gw ke dokter panel di klinik deket rumah. Dua kali kesana dapet dokter yang beda. Tapi gw amaze, dua2nya bagus..komunikatif banget, and ngejelasin detil tentang sakit kita. Pengetahuannya juga luas, tentang asma and alergi misalnya, padahal mereka bukan spesialis paru asma atau alergi. Ngasih obatnya juga wise, nggak sembarangan. Diterangin satu-satu obat apa yang dikasih, efek sampingnya..dan kita bisa enak nanya-nanya. Selama gw di Indo, jarang banget gw nemu dokter umum kaya gitu, jadinya selalu langsung ke spesialis..itupun jarang nemu yang komunikatif. Mungkin karena di Indo hubungan dokter pasien masih banyak satu arah itu ya? Jadi pasiennya pasrah, terserah kata dokter. Kadang2 dokternya juga jadi jutek kalau kita nanya. Terakhir waktu bawa Ikel ke dokter buat imunisasi, dokternya enak sih..ramah and komunikatif. Kalo gitu kan enak..cuma ya jarang. Ya..nggak mengeneralisasi sih..I know banyak dokter yang care about hubungan pasien-dokter, rational use of drugs etc. Gw juga nggak akan tau about that kalau nggak pernah ikut program pesatnya dokter Wati and group sehat. Alhamdulillah gw dapet kesempatan ikut dan belajar banyak sehingga gw bisa lebih rasional sbg pasien.
Pfuiih..jadi kemana-mana..anyway..doain sembuh ya. Semoga batalnya nggak nambah lagi.
Btw..it's only five days to go...I'll be coming home soon!
Read more!


Edible Playdough

Nonton playhouse disney channel and dapet informasi yang berguna banget buat gw yaitu cara bikin playdough yang aman. Sebelumnya gw selalu bingung kalo ngajak Ikel maen playdough, soalnya Ikel selalu tergoda buat icip-icip. Pernah gw bikin burger-burgeran sama pizza-pizzaan, ampir aja semuanya masuk ke mulut.

Ini dia bahannya:
2 gelas tepung terigu
1 gelas garam
1 sendok makan minyak
1 gelas air
Dicampur aja semua..terus dibentuk2nya diatas wadah yang ditaburin tepung dulu biar nggak peliket, and tadaaaa...jadi deh. Tapi warnanya nggak menarik nih, putih doang. Mungkin bisa kali ya ditambahin pewarna yang aman.
Read more!


Friday, October 21, 2005

Duarrr..duarrr..bletaaakk!!

Cobaan paling berat bulan puasa ini: nahan nafsu sama yang masang petasan!
Abis bener-bener nggak kira-kira sih. Setiap hari bada maghrib sampe mau sahur! Duar..duar..serasa suasana perang aja. Bikin kaget, bikin nggak bisa tidur..bikin pusing. Mana gw and Ikel lagi sakit lagi. Gimana bisa istirahat?

Perasaan dulu waktu gw di Indo nggak separah ini petasannya. Waktu di PML pernah sih gw sampe bete banget, lagi hamil terus kan mesti kerja pula, tiap malam bledug-bledug. Tapi nggak lama. Dan yang masang juga anak2 dari kampung atas pada turun ke kompleks. Lah disini? Yang masang bermotor dan bermobil! Gw intip dari atas, ternyata pada bledag-bledug itu tepat di jalan di seberang sungai di belakang condo, gimana nggak kedengeran jelas banget?
Kalo bada maghrib gitu masih ngerti lah. Nah ini..jam 12 udah enak2 bobo, duaaar!!! Ikel ampe bangun. Udah gitu jam dua duar2 lagi! Krrrkrkrrk...Apa nggak mikir ya bahwa orang lain lagi istirahat? Baby, anak kecil? Mana kedengeran lagi ketawa2nya orang yang masangnya (jam duabelas bo! Teriak2 sambil pasang petasan! Di hari kerja pula). Sebagai muslim, gw jadi malu..apa ntar nggak dipikir bahwa kita nggak toleran?
Dan yang aneh..bukannya petasan itu dilarang? Ya..kalo gue tinggal jauh dari pusat kota ngerti lah kalo nggak ada tindakan dari yang berwajib. Tapi gw kan tinggal di pinggir jalan raya. Dari hari pertama udah kaya gini, nggak ada perubahan..malah semakin parah. Eh pak polisi malah sibuk interogasi orang yang baru pulang taraweh. Ini beneran..my hubby sampe dua kali dicegat polisi, ditanya dari mana sampe diminta passportnya segala. Pulang taraweh, coba! Lah...yang bledag-bledug mengganggu ketentraman malah dibiarin.
Astaghfirullah..gw ngamuk2 lagi deh pagi-pagi..:-(
Read more!


Wednesday, October 19, 2005

I'm Indonesian, not Arabian!

Udah ketiga kalinya sejak pindah ke KL ini gw disangka orang Arab! Sekali pas lagi ke SG sih. Tapi semua bilang gw nggak mirip orang Indo.
Come on!!! Kalo yang dibilangin gitu adek2 gue..Gita sama Fanny sih..percaya lah. Tp gw sama Ira perasaan nggak kaya orang Arab.

Muka gue kan Sundanese girl bangeeet...:-D Gw ampe liat kaca, bingung..apanya yang kaya orang Arab ya?? Dulu waktu di Indo juga pernah deng disangka orang Arab..bukan sama orang Indo, tapi sama orang Arab! Bingung kan gue?
Tadi yang nanyanya padahal orang Melayu gitu..dia nanya ke gw..R u foreigner?
Yes, gue jawab. From which country? dia tanya lagi. Gw bengong, masa gak keliatan gw orang Indo? Indonesian..gw jawab. Terus dia ngeliat gw dengan tatapan gak percaya.
"Indonesian?? I thought you're arabian!!"
So, dua kali dalam sebulan ini gw ucapin satu kalimat yang sama:
"Noooo!!!I'm originally Indonesian! No arabian blood!"
Read more!


Belanja KL vs Indo

Sebelum lebih jauh..gw kasih limit dulu, belanja disini maksudnya belanja makanan buat makan harian. So not that kind of mall-shopping things lah..
Kepikiran aja,gara2 BBM naek harga sayuran juga pasti naek lah. Jadi berapa ya belanja di Indo sekarang? Dulu gw belanja buat serumah di tukang sayur buat sehari abis sekitar 25 rebu deh kalo pake ayam. Dengan itungan di rumah gw ada lima orang termasuk Ikel. Sekarang pasti jauh lebih mahal.
Pertama belanja di KL gw bingung..kok sayuran mahal-mahal ya? Seiket seringgit, seringgit. Biasa beli cuma serebu..hehe. Tapi ternyata in total nggak mahal-mahal amat juga. Apalagi gw kalo belanja ke pasar tradisional gitu.
Disini pasar tradisional biarpun becek tapi nggak sebecek di Indo. Lebih bersih pula. Dan yang paling gue suka, nggak perlu nawar! Semua harga udah dipatok dan emang murah kalo dibanding belanja di pasar besar kaya C4 atau Giant. Sekali-kalinya gw nawar pas mau beli teh botol! Abis bete banget..gw kan di Indo jualan teh botol kotak, jadi tau harga dari agen tuh cuma sekitar 23 rebu. Disini dijual 20 ringgit, or sekitar 50 rebu. Udah nawar tetep aja nggak dikasih! Lagian nekat, pake nawar segala..hihi..
Itungan gw, dalam seminggu..gak termasuk beras..gw belanja sekitar 50-60 ringgit. Kalo dirupiahin sekitar 125rb lah. Itu bisa buat makan enak seminggu. Berarti sehari sekitar 18-21.5rebu. Segitu itu gw udah belanja ayam yang gede banget sampe harus tiga kali masak baru abis, ikan tongkol gede yang bisa dipake dua kali masak(kalo belanja ikan kembung jauh lebih murah lagi..sepiring gede cuma 2 ringgit :-D), udang, telor paling gede 20 biji, sayur2an, tahu/tempe, manis2 buat buka, buah2an, bumbu2..lengkap kan?
Ternyata bisa lebih hemat dari di Indo dulu. Ajaib. Yang kerasa banget harga daging sapi, jauh banget lebih murah disini daripada di Indo.
Cuma enaknya di Indo ada tukang sayur kali ya..jadi nggak perlu pergi kemana2..tinggal tunggu. Disini juga ada katanya kalo bukan di pusat kota, tapi dalam mobil. Anyway, gw juga ke pasar seminggu sekali ini..jadi nggak berat. Asik malah..naek bis berdua sama my lovely hubby. Dibantuin belanja (ngangkat barang tepatnya). Kata my hubby sih romantis..:-D
Kayanya gw udah mulai enjoy tinggal disini..terlepas dari badan gw yang sekarang meriang2 gak jelas..:-(
Read more!


Tuesday, October 18, 2005

Penyakit lupa

Aduuh, gimana dong caranya ngilangin penyakit lupa?
Jangan nyuruh pake obat G itu..not by medicine, I mean.
Lama2 gw dibikin pusing juga nih sama penyakit satu ini. Lucu banget, kalo giliran ngapalin gw bisa apal banget sesuatu..nomor telpon aja gw bisa apal banyak. Gw masih inget pelajaran sejarah SMA, gw masih inget syntax ABAP..kenapa giliran ngapalin yang simple gw malah jadi error???
Kalo gw pegang barang lebih dari dua, yang satu kemungkinan besar lupa. Segimana pentingnya juga barang itu.
Kejadian beberapa kali..gw pegang lebih dari satu barang, yang satu nggak penting. Misalnya nih..tissue, tas sama kunci. Terus gw ngobrol sana-sini, muter sana-sini..begitu liat di tangan..ada yang ilang satu. And yang ilangnya biasanya kunci.
Mobil gw bahkan pernah nyusruk..nabrak batas and keguling ke kebun (untung masih di rumah), gara-gara gw lupa bahwa gw lagi nyetir! And itu cuma karena ada suara gedebug di bangku belakang yang bikin gw refleks noleh and nyari2 asal suara tanpa merhatiin lagi setir dan jalan.
Gw inget instruktur gw waktu les mobil pernah teriak-teriak penuh horor gitu gara2 gw lupa lagi nyetir..hihi. Ceritanya kaki gw nyangkut gitu, terus gw dengan tenangnya malah nunduk mau benerin and ngepasin kaki ke gas, sedangkan mobil melaju terus ke pinggir jalan.
Sebenernya udah banyak hal gw lakukan buat ngatasin sifat pelupa gw. Misalnya, waktu gw kerja dulu ampir setiap mau mulai kerja dan sebelum pulang kerja gw bikin tulisan WHAT TO DO di notepad dan gw taro di desktop. Jadi gw kerja based on task yang udah gw tulis itu.
Sekarang juga gw selalu nulis daftar belanjaan kalau mau belanja, kemanapun. Biar nggak ada yang lupa.
Tapi udah beberapa hari ini gw kesel sama diri sendiri. Gw selalu lupa bayar air! Soalnya ini pertama kali gw mesti bayar air sendiri, bukan my hubby. Ceritanya kan gw yang di rumah gitu..jadi sebenernya gampang, gw cuma mesti turun ke management office terus bayar aer. That's all! Tapi ternyata nggak sesimple itu..karena management office cuma buka setengah hari..and entah kenapa gw selalu baru inget pas udah lewat jam dua!!! Jadi bulan ini gw udah telat berapa minggu bayar? Pernah sekali gw inget sebelum jam duabelas, tapi gw belum mandi and lagi ngasih makan Ikel. Eh..udah gitu gw lupa lagi.
Pusiiing. Mendingan tugas ini gw balikin lagi deh ke my lovely hubby.
Read more!


Friday, October 14, 2005

Yang ramah dong, Mbak/Mas!

Pernah punya pengalaman dilayanin dengan tidak ramah pas mau beli/tanya sesuatu?
Gw sering juga dapet pengalaman eneg gitu. Dan karena gw tipikal orang yang menghindari masalah, biasanya paling banter gw tinggalin aja. Tapi tetep aja bete..
Gw pikir..ketika seseorang sudah memutuskan bahwa dia akan bekerja di tempat yang mengharuskannya berhadapan dengan pembeli/pelanggan, dia harus udah siap untuk terus bersikap ramah. Biarpun pembelinya menyebalkan, pembeli tetap raja.
Tapi dari beberapa pengalaman yang gw alamin dan liat sendiri..seringkali pelanggan malah lebih ramah daripada yang ngelayanin. Apa nggak kebalik?
Gw bilang tadi, gw biasanya males nanggepin kalo dapet yang ngelayanin jutek. Tapi betenya gw pendem cukup lama lho..(hihi..ada bakat mendendam nih gw!). Buktinya, gw masih inget beberapa yang sangat nyebelin menurut gw:
1. Kejadian paling fresh, baru terjadi tadi. Gw mau beli IDD card di MyNews Berjaya Times Square. Gw tanya ke yang jualan, an Indian girl...dan gw yakin gw tanya dengan nada manissss.."Excuse me, do you sell IDD card?"
U know what? No answer! She just stared at me without smile for few seconds and then continued what she did before. Gw dengan begonya masih nunggu and berpikir positif bahwa dia takut lupa dia lagi lakuin apa, terus bakal ngejawab gw selesai dia masukin data entah apa itu. Ternyataaa...tetep no action! Bete banget. Gak jadi deh beli IDD cardnya..and gak bakalan gw beli apa2 kesitu lagi. Gw nggak rugi!
2. Parkiran Metropolitan Mall Bekasi. Gw mau bawa Ikel and saudara2nya maen ke tempat maennya di lantai 4..ternyata begitu masuk gw nggak bisa parkir di deket mall. Si penjaga parkir maksa nyuruh gw turun ke basement. Gw nggak mau parkir di basement MM. Gelap..mobil gw pendek jadi suka jedot bawah..mana pengap lagi. Udah gitu lama banget bisa dapet lift buat naeknya. Kalo cuma gw sendiri sih nggak apa-apa..ini gw bawa 2 baby and 1 toddler gitu! So gw bilang gw nggak mau ke bawah, gw mau parkir di hotel aja. Mendingan gw jalan dikit dari hotel.
Ehhh...si tukang parkirnya ngambek gitu..ngomongnya nggak enak banget. "Ooohh..mau keluar lagi?? Keluar lagi aja! Parkir aja sana di Giant..disana kosong!"
Kurang ajar banget nggak sih? Kalo nggak kasian ama anak2 yang udah terlanjur janji dibawa maen, gw mendingan ke Giant aja deh. Beneran, kalo nggak ada Gramedia di MM gw udah nggak bakalan pernah ke MM lagi kali. Dan ternyataaa...di atas juga gw masih bisa dapet parkir! Deket pintu lagi.
3. Tempat penjualan tiket kereta api di Gambir.
Ceritanya gw buru2..pulang kerja gw langsung ke Gambir, mau beli tiket buat ke Jogya. Antriannya panjang..and ini pertama kali gw beli tiket KA jarak jauh sendiri. Nggak mau salah, gw baca penjelasan yang ditempel. Tapi ternyata penjelasannya ngebingungin gitu, ada dua informasi yang berbeda. Jadi begitu sampe giliran gw di depan si kasirnya, gw tanya lagi dong..yang bener yang mana jadwalnya. Eh..si Mbak dengan muka sok capeknya gitu ngomong dengan judes, "Bisa baca nggak sih? Itu kan jadwalnya!" Jelas aja gw langsung meradang. Gw bilang.."jadwal yang mana?? Katanya yang ini keretanya nggak jalan??" Terus si Mbaknya bukannya ngejawab gitu malah cemberut. Bete, gw nggak jadi beli terus keluar dari antrian. Begitu gw keluar dari antrian, gw liat si Mbak itu langsung diganti sama Mas-Mas yang pasang muka lebih ramah terus si Mbaknya menyingkir dengan muka bete. Come on! Apa dia pikir cuma dia yang cape? Gw jg kerja dari pagi.
4. Ini kejadian beberapa kali...pelayan2 resto fast food di Singapore. Gw beberapa kali dilayanin sama mereka yang pasang tampang luar biasa lelah dan jutek abis. Ngomong ke pelanggan juga nadanya nyentak2. Yang lebih rese..pernah gw pesen something..terus yang keluar nggak sesuai pesanan gw. Jelas aja gw protes. Eh..si Mbaknya itu bukannya minta maaf, malah dia nuker2 isinya sambil dibanting2. Fuiiihhh..gw cuma bisa ngurut dada..bingung. Niat nggak sih kerja?
5. Masih di SG..penjual barang2 elektronik di Lucky Plaza. Nggak semuanya sih..tapi banyak!! Begitu kita nanya barang lebih dari satu, tampangnya mulai asem..terus nanya, "Are you going to buy or not?? If not then go lah! We are busy!" Jadi males banget disuruh belanja disitu. Tapi pas gw baca buku You Can Negotiate Anything, gw jadi tau itu salah satu cara mereka mengintimidasi calon pembeli biar beli. Kalo menurut gw sih..that's totally rude!
Itu cuma beberapa diantara pengalaman yang gw alamin. Kadang gw mikir..gw butuh empati kali ya, gw mesti taro diri gw di posisi mereka..kali mereka lagi ada masalah de-es-be. But, as a customer, I have a right to be served well! Dan skali lagi, itu udah jadi resiko mereka kerja ngelayanin pelanggan. Mereka HARUS ramah.
Kadang gw pengen catet nama mereka terus gw laporin ke bossnya. Tapi hati kecil gw teriak jangan..gw nggak mau juga kalau nanti gw bikin seseorang keilangan pekerjaan misalnya. Serba salah..tapi kalau orang nggak pernah ditegur kesalahannya, dia nggak akan sadar-sadar dia salah kali ya? Lagian perilaku kaya gitu kan bikin orang males kesitu lagi.
Mungkin toko2 pas mau terima pegawai buat jaga di depan gitu mesti nekenin syarat FRIENDLY kali yah.
Read more!


Wednesday, October 12, 2005

Hari pertama Ikel sekolah lagi

Hari ini Ikel mulai sekolah lagi di Gymboree KL setelah sebulan lebih ninggalin sekolahnya di Bekasi. Akhirnya balik lagi ke Gymboree..setelah sebelumnya sempet trial di preschool lain. Padahal Gymboree KL jauh dari rumah.
Tapi gw udah sreg sama programnya..nggak terlalu ngeberatin anak, bener-bener learning by playing. Gw pikir2 juga Ikel belum siap buat preschool yang setiap hari. Bukan gw underestimate kemampuannya, tapi gw yakin gw yang paling tau whether he's ready or not buat that kind of preschool. And I think he's not.
Faktor utamanya, Ikel belum bisa lancar bicara, belum bisa express what he wants dalam clear sentences. Dan di sekolah yang tiap hari itu, gw nggak bisa ikut liatin..asli ditinggalin. Dan gw liat juga dia nggak fully dimonitor..jadi dibiarin aja. So there is a chance dia pergi ke wc sendiri, or do something dangerous without anybody looking after him. Apalagi dalam waktu yang sama ada lebih dari satu kelas yang jalan.
Faktor lain, pelajarannya gw pikir masih terlalu strict buat Ikel yang orangnya nggak bisa diem. Keliatannya Ikel justru banyak belajar kalo dia nyoba, kalau dia gerak..dan kalau dia denger. Kasian juga kalau dia mesti duduk terus..ditentuin harus nulis apa, harus gambar apa..tiap hari lagi. He's definitely not ready for it. Mungkin kalau dia udah lancar bicara, udah 3 taun keatas lah..gw baru bisa tenang masukin dia ke that kind of school. For this time being, sekolah kaya Gymboree yang gw rasa paling cocok. Gw ambil dua kelas seminggu, satu buat playing satu lagi buat music.
Ternyata biar namanya sama Gymboree, tapi banyak juga bedanya antara yang di Bekasi sama disini.
Pertama, tentu aja di fee-nya..gila, jauh banget. Ikel waktu di Bekasi ikutan kelas package, sebulan empat kali play, tiga kali art dan satu kali music. Itu semua biayanya 350rb sebulan. Disini, buat empat kali play sebulan doang udah segituan. Kelas art mahal banget, sekitar 430rb sebulan buat empat kali. Kelas music sama ama play.
Terus programnya juga beda. Disini nggak ada kelas package. I was wondering why..tapi akhirnya gue ngerti. Dengan dipisah justru lebih serius jadinya..targetnya lebih jelas dan ada path yang harus diikutin.
Terus gurunya juga cuma satu. Di bks dulu kan satu kelas ada lima teachers..jadi kadang2 nggak perlu ditemenin ortu/maid juga ada teachernya.
Terus method playingnya juga ada bedanya. Kalau di bks perasaan banyak banget lagu dari tape..disini banyakan teachernya yang nyanyi. Ikel jelas lebih suka yang banyak lagu dari tape, tapi dengan berkurangnya lagu dari tape Ikel justru jadi lebih lincah maen..karena perhatiannya nggak keganggu lagu.
Seneng deh liat Ikel seneng banget maen..sekolah lagi. Semangat banget. Cuma salah gw, gw tadi ambil dua program itu dijadiin satu hari. Semula sih reasonnya biar cuma sekali aja ke sekolahnya, soalnya sekolahnya jauh. Lagian satu program kan cuma 45 menit. Ternyata Ikelnya keburu ngambek. Jadi aja pas kelas music dia nggak enjoy..baru enjoy pas akhir2. Kayanya mesti rubah jadwal lagi.
Gw suka kelas music-nya. Diajarin ritme, maen macem2 alat musik yang gampang..terus dance. Kalau Ikel lagi nggak rewel pasti dia suka banget. Kalau kelebihan duit sih gw daftarin juga ke kelas art..hihi..Tapi pikir-pikir, kelas art gw masih bisa lakuin sendiri di rumah. Kalau music sih gw nggak punya dasar. Gw tinggal beli plastik besar buat alas..mmmm..better kalo ada meja belajar lipat buat anak2 itu kali yah. Kemarin pas belanja gw nemu cat yang bisa dicuci dan aman buat anak2..tadi gw liat sekolah Ikel pake yang gitu juga. Tinggal konsistensi gw-nya aja.
Gw jg masih punya peer ngelatih Ikel konsentrasi dan ngomong. Vocabnya udah bertambah banyak..lagu-lagu yang dia bisa juga nambah terus. Tapi masih belum bisa diajak ngobrol. Gw liat sih main reasonnya selain multilingual environment juga emang karena dia nggak bisa diem, nggak bisa serius dengerin orang ngomong. Kasian juga, sekarang dikasih tambahan bahasa Melayu. Belum lagi dengerin mamanya suka pasang film silat yang pake bahasa mandarin. Jadi sekarang dia suka tiba2 ngomong..ada ape, siape, terus jadi wo ye ai! Anyway, bhs mandarin dia bakal tetep belajar juga kalau masuk preschool disini, jadi harusnya no problem.
Ngurus anak tuh ternyata bener-bener susah yah..lot of things to think, to consider. Mesti sabar masak sampe tiga kali sehari biar anak makan. Mesti sabar nyajiin tiga menu sekaligus buat dipilih kalau dia lagi males makan. Mesti sabar ngajarin ini itu..bacain ini itu..butuh waktu n kesabaran yang luar biasa banget.
Yang gw seneng, Ikel sekarang gambarnya makin pinter. Ngeliatnya kaya liat anak TK gambar..hehe..lucu. Dia teriak..queen, ternyata dia beneran bikin mahkota..beneran berbentuk mahkota gitu. Terus teriak motorcycle..ternyata udah jadi dua roda sama garisnya. Bentuk dasar, circle, triangle sampe oval dia udah bisa gambar semua. Paling lucu kalo udah gambar sambil nyanyi itu..lingkaran kecil lingkaran kecil lingkaran besar..nyanyinya bener ampe abis, tapi gambarnya yang bener cuma bagian idung babinya doang :-D Terus dia suka ngikutin gw, gw ajarin cara nulis huruf A itu one..two..three..gw gambar tiga kali garis sampai bentuk huruf A. Dia jg ngikutin ngomong one two three, tapi jadinya triangle bukan huruf A. Terus dia bilang bikin Mama, bikin Papa..tapi jadinya buletan-buletan nggak jelas..
Oya..Ikel tadi ngeselin banget..baru aja gw ajarin bedanya monkey ama gorilla, malem ini dia manggil gw dengan lembut. Mamaa...katanya. Apa sayang?..kata gw. Monkey..katanya. WHAT?? Masa mama monkey??
Read more!


Tuesday, October 11, 2005

Bazaar ramadhan, etc

Kemarin buat pertama kali, gw ke jln Masjid di bulan Ramadhan ini. Kaget juga..ternyata jadi rame banget, beda ama biasanya. Kanan-kiri penuh ama yang jualan, kebanyakan sih jualan kain khas buat baju kurung, kerudung sama baju takwa. Tapi banyak juga yang jual makanan..dari kue sampai makanan berat. Tepat di taman depan MyDin ternyata penuh ama yang jualan makanan sama minuman.
Huaa..mata gw langsung berbinar dong! Makanannya bener-bener macem-macem, minumannya juga. Gw pikir gw bisa gak usah masak nih, tinggal beli lauk sama manis-manis.
Gw udah ngincer minuman teh longkang..kayanya enak. Liat lecinya gede-gede..nyammm..(sorry ya kalo bikin ngiler yang lagi shaum, bukan maksud hati..).
Terus gw masuk MyDin..ternyata biar di luar udah sale-sale, tetep aja enakan beli di MyDin kalo kain2an mah yah. Udah murah dan gak perlu nawar, dapet bonus AC lagi..hehe..anginnya maksudnya. Pulangnya baru balik lagi ke tempat makanan tadi.
Gue langsung menuju roti john..hmmm..jadi inget komennya Uta soal roti john. Gue beli yang gede satu. Terus mata gw udah laper aja liat kebab, tapi berhubung tangan gw cuma dua dan udah penuh sama belanjaan hari itu kepaksa gw batalkan..lagian gw belum beli lauk gituh.
Terus gw mulai keliling cari lauk apa yang bisa dibawa pulang. Ternyata ampir semuanya jualan goreng2an sama masakan Melayu yang biasa ada di counter Nasi Kandar. Huah..gak jadi deh. Biarpun the thing that I like most dari KL adalah makanannya yang macem-macem, gw tetep nggak bisa suka makanan Melayu aslinya. Yang penuh minyak and santan gitu. Goreng2an juga nggak deh, abis keliatannya penuh minyak..badan gw serasa langsung melar duluan..hihi. Batal deh beli lauknya.
Terus gw menuju tempat minuman dong..dan langsung dengan yakin menunjuk longkang tea dengan harapan ngedapetin lecinya yang gede-gede! Ternyata yang gw dapet bukan leci yang gede2, tapi es batu yang gede2! Jelas aja gw protes. Ternyata lecinya itu buat pajangan doang...huh..yang didapet cuma tehnya..plus es batu. Ya udah gw teriak2 aja taknak ice..taknak ice. At least rasa lecinya masih lumayan kerasa lah, nggak jadi rasa es batu doang.
Jadi akhirnya niat nggak masak batal total. Nyampe rumah tetep masak..mmm..ikan kembung plus tofu pake bumbu sapo..plus kangkung belacan, disiram sama kentang goreng kering kiriman Mama dari Indo. Untungnya pepaya pake jeruk nipis masih nyisa banyak, jadi nggak perlu bikin manis2 lagi.
Tapi jadi pengen ke masjid india lagi..beli kebab..hehe..
Oya..sejak mertua pulang ke Indo, jadi harus mikir menu sendiri lagi..:-D Eh malah tiap hari jadinya coba-cobain menu baru, sampe Aa nyuruh bikin restoran aja..hihi..
tapi hari ini cape euy nyoba2in menu baru. Jadi balik ke yang gampang ajah..sop ayam!! Palingan tambah telor ceplok ditumis pake bumbu tomat. Mumpung Aa hari ini ada office dinner jadi nggak buka di rumah.
Tadinya mau bikin chicken mozarella, tapi dengan bodohnya setelah beli chicken fillet baru sadar nggak punya mozarella cheese!! Mesti belanja dulu deh.
Menu favorit gw stelah coba2 seminggu ini..udang saus mayonaise! Soalnya dari dulu gw udah suka sihhh. Cuma bete aja beli tiger prawn mahal abis. Tapi terobatilah betenya begitu udah jadi masakannya. Masakan favorit Aa justru malah sambel tempe penyet..sama sayur yang gw masak ala chinese food, full minyak wijen and saos tiram. Paling seneng deh kalo liat Aa makan lahap..capenya masak langsung ilang.
Paling seru pas masak ayam goreng dikasih bumbu terasi..abis harum terasi langsung menyebar di ruangan. Gw langsung sibuk semprot sana sini, takut tetangga keganggu. Padahal pas gw masak belacan baunya juga sama..
Buat gw disini masak lebih enak..soalnya bumbunya lengkap. Gw mau bikin masakan Indo sampai masakan Thailand ada semua bumbunya. Asik banget nggak sih! Cuma yang gw sebel dari masak-memasak tuh motongin bumbu! Makanya gw sedia banyak bumbu halus and bawang putih cincang. Sampai akhirnya gw beli juga alat buat cincang bawang putih.
Kalo di Indo sih gw mesti tuker ini tuker itu kalo pengen masak Thai food..lagian sejak balik lagi ke Indo dari SG gw jadi jarang masak, paling kontrol and ngasih resep kalo maid gw nggak bisa masaknya, atau pas Aa lagi pengen masakan gw. Omelette sama sayur ala chinese food selalu gw yang bikin juga deng...abis udah berapa maid gw ajarin nggak pas2, nggak ngerti gw. Omelettenya selalu kematengan, sayur juga jadi kebanyakan bumbu. Mungkin selera lidahnya beda kali yah.
Huah..by the way..kenapa gw malah jadi ngomongin makanan? Pengaruh bulan puasa kali yahh..
Read more!


Monday, October 03, 2005

Berduka cita sedalam-dalamnya

Inna lillahi wa inna ilaihi rojiun..
Berduka cita lagi sedalam-dalamnya..
untuk semua korban ledakan bom di Bali kedua..
sungguh perih hati tak terkira..
tak hentinya ujian mendera bangsaku.
Setelah tsunami, setelah kenaikan demi kenaikan harga,
masih ada juga yang tega setega-teganya.
Ya Allah, kuatkan bangsaku..
jangan biarkan terus semakin terpuruk.

Ya Allah, anugrahkanlah pada bangsaku
kemampuan untuk melihat cahaya dalam kegelapan..
kemampuan untuk tidak berpikir sempit..
kemampuan untuk sabar..
dan kemampuan untuk membedakan mana yang salah dan mana yang benar..
Anugrahkanlah pada bangsaku,
kemampuan bersyukur.
Read more!


This page is powered by Blogger. Isn't yours?

Subscribe to Posts [Atom]